Mahkamah Agung Afghanistan perpanjang masa jabatan Ghani selama pemilihan tertunda

Afghan President Ashraf Ghani attends Afghan Independence Day celebrations in Kabul. - Al Jazeera
90

KABUL (Arrahmah.com) – Pengadilan tertinggi Afghanistan pada Minggu (21/4/2019) mengatakan pihaknya telah memperpanjang masa jabatan Presiden Ashraf Ghani sampai pemilihan yang tertunda berlangsung – menjawab pertanyaan tentang apa yang akan terjadi setelah masa jabatannya berakhir pada 22 Mei.

Pemilihan presiden pada awalnya dijadwalkan pada 20 April, tetapi komisi pemilihan Afghanistan tidak siap untuk pemilihan nasional baru segera setelah pemilihan parlemen Oktober.

Dengan beberapa hasil akhir dari pemilihan yang masih tertunda, pemilihan presiden ditunda hingga 20 Juli, yang kemudian diperlambat kembali hingga 28 September.

“Pengadilan tertinggi Afghanistan telah memperpanjang masa jabatan Presiden Ghani sampai terpilihnya kembali presiden baru,” kata pengadilan dalam sebuah pernyataan.

“Mahkamah Agung memahami tantangan keuangan, keamanan, dan logistik yang dihadapi oleh komisi pemilihan.”

Pemilu yang tertunda datang ketika AS mencoba untuk menegosiasikan kesepakatan damai dengan Taliban, dan beberapa pihak berspekulasi bahwa pemilihan itu sengaja dihentikan untuk menciptakan lebih banyak ruang bagi pembicaraan tersebut.

Politisi oposisi dan calon presiden telah menyerukan pemerintah sementara untuk mengisi kesenjangan antara mandat Ghani yang kadaluwarsa dan pemilihan presiden.

Mahkamah Agung mengatakan pihaknya meminta “calon presiden untuk menghormati penundaan pemilihan presiden.”

Ghani terpilih pada tahun 2014 dalam jajak pendapat yang diperebutkan dengan ketat dan dibarengi oleh tuduhan penipuan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.