Bom berangkai Sri Lanka tewaskan lebih dari 200 orang

A statue of Virgin Mary broken in two parts is seen in front of the St. Anthony's Shrine, Kochchikade church after an explosion in Colombo, Sri Lanka April 21, 2019. Reuters
529

KOLOMBO (Arrahmah.com) – Lebih dari 200 orang tewas dan sedikitnya 450 terluka dalam ledakan bom yang menargetkan sejumlah gereja dan hotel mewah di Sri Lanka pada Minggu (21/4/2019) yang bertepatan dengan Paskah. Serangan ini dilaporkan sebagai serangan besar pertama di pulau yang terletak di Samudra Hindia ini sejak berakhirnya perang saudara 10 tahun lalu.

Pemerintah mengumumkan jam malam di Kolombo dan memblokir akses ke media sosial dan situs perpesanan, termasuk Facebook dan WhatsApp. Tidak jelas kapan jam malam akan dicabut.

Polisi pun melaporkan pada Minggu malam (21/4) bahwa terjadi serangan bom bensin di sebuah masjid di distrik Puttalum di barat laut dan serangan pembakaran di dua toko milik Muslim di distrik Kalutara bagian barat.

Selalu dikaitkan dengan Islam

Pemerintah telah mengakui bahwa mereka memiliki “informasi sebelumnya” tentang serangan terhadap gereja-gereja yang melibatkan sedikit kelompok Islam lokal yang diketahui tetapi mengklaim pihaknya tidak cukup menindaklanjuti informasi tersebut.

Dari total populasi Sri Lanka yang berjumlah sekitar 22 juta, 70 persen di antaranya beragama Buddha, 12,6 persen Hindu, 9,7 persen Muslim, dan 7,6 persen Kristen, menurut sensus negara 2012.

Pada Februari-Maret tahun lalu, terjadi serangkaian bentrokan agama antara umat Buddha Sinhala dan Muslim di kota Ampara dan Kandy.

Pada Minggu sore (21/4), tiga petugas polisi tewas dalam penggerebekan pasukan keamanan di sebuah rumah di ibukota Sri Lanka beberapa jam setelah serangan itu, yang banyak di antaranya dikatakan oleh para pejabat sebagai ledakan bom bunuh diri. Polisi melaporkan ledakan di rumah itu.

Tiga belas penangkapan telah dilakukan, semuanya adalah orang Sri Lanka, kata polisi.

“Secara keseluruhan, kami memiliki informasi 207 orang meninggal dari semua rumah sakit. Menurut informasi tersebut, kami memiliki 450 orang yang terluka dirawat di rumah sakit-rumah sakit tersebut,” kata juru bicara kepolisian Ruwan Gunasekera kepada wartawan.

Pejabat pemerintah mengatakan bahwa 32 orang asing tewas dan 30 lainnya cedera dalam ledakan yang merobek-robek sejumlah sidang dan pertemuan di beberapa hotel di Kolombo, Negombo, dan Batticaloa. Mereka termasuk lima orang Inggris, dua di antaranya memiliki kewarganegaraan ganda AS, dan tiga orang India, menurut pejabat di negara-negara itu.

Juga di antara korban jiwa adalah tiga orang dari Denmark, dua dari Turki, dan satu dari Portugal, kata pejabat Sri Lanka. Ada juga warga negara Cina dan Belanda di antara yang tewas, menurut laporan media.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan warga negara AS termasuk di antara mereka yang tewas, tetapi tidak memberikan perincian.

Tidak ada klaim pertanggungjawaban langsung atas serangan di sebuah negara yang berperang selama beberapa dekade dengan separatis Tamil hingga 2009, masa ketika ledakan bom di ibu kota itu biasa terjadi.

Perdana Menteri, Ranil Wickremsinghe, mengakui bahwa pemerintah memiliki “informasi serangan sebelumnya”, meskipun para menteri tidak diberi tahu.

Dia mengatakan tidak ada tanggapan yang memadai dan perlu ada penyelidikan tentang bagaimana informasi itu digunakan.

Dia juga mengatakan pemerintah perlu melihat hubungan internasional dari kelompok militan lokal.

AFP melaporkan bahwa mereka telah melihat dokumen yang menunjukkan bahwa kepala polisi Sri Lanka, Pujuth Jayasundara mengeluarkan peringatan intelijen kepada perwira tinggi 10 hari lalu, memperingatkan bahwa pelaku bom bunuh diri berencana untuk menyerang “gereja-gereja terkemuka”. Dia mengutip dinas intelijen asing yang melaporkan bahwa kelompok Islam yang kurang dikenal terlibat.

Seorang juru bicara kepolisian Sri Lanka mengatakan dia tidak mengetahui laporan intelijen itu.

Lusinan orang tewas dalam salah satu ledakan di gereja Katolik bergaya Gotik St. Sebastian di Katuwapitiya, utara Kolombo. Gunasekera mengatakan polisi mencurigai serangan bunuh diri di sana. Gambar-gambar dari situs menunjukkan mayat-mayat di tanah, darah di bangku gereja, dan atap yang hancur.

Media lokal melaporkan 25 orang juga tewas dalam serangan terhadap sebuah gereja evangelis di Batticaloa di Provinsi Timur.

Hotel-hotel yang menjadi target di Kolombo adalah Hotel Shangri-La, Kingsbury, Cinnamon Grand, dan Tropical Inn dekat kebun binatang nasional. Tidak ada berita tentang korban di hotel-hotel itu, tetapi seorang saksi mata mengatakan kepada statsiun televisi lokal bahwa dia melihat beberapa bagian tubuh, termasuk kepala yang terpenggal, terbaring di tanah di samping Tropical Inn.

Enam ledakan pertama semuanya dilaporkan dalam waktu singkat di pagi hari tepat saat kebaktian gereja dimulai.

Salah satu ledakan terjadi di St. Anthony’s Shrine, sebuah gereja Katolik di Kochcikade, Kolombo, yang juga sering menjadi salah satu objek wisata.

Ledakan di Tropical Inn terjadi kemudian dan ada ledakan kedelapan di rumah yang menjadi sasaran penggerebekan polisi di Kolombo.

“Saya mengutuk keras serangan pengecut terhadap rakyat kami hari ini. Saya menyerukan kepada semua warga Sri Lanka selama masa tragis ini untuk tetap bersatu dan kuat,” kata perdana menteri Sri Lanka dalam sebuah tweet.

“Tolong hindari menyebarkan laporan dan spekulasi yang tidak diverifikasi. Pemerintah mengambil langkah segera untuk mengatasi situasi ini.”

Presiden Maithripala Sirisena mengatakan dia telah memerintahkan satuan tugas khusus polisi dan militer untuk menyelidiki siapa yang berada di balik serangan dan agenda mereka.

Pasukan telah dikerahkan, kata juru bicara militer, dan keamanan ditingkatkan di bandara internasional Kolombo. Sekolah, universitas, dan Bursa Efek Kolombo akan ditutup hari ini (22/4).

Komunitas Kristen keluhkan intimidasi dari kalangan Buddha

Komunitas Kristen mengklaim telah merasa di bawah tekanan di Sri Lanka dalam beberapa tahun terakhir.

Tahun lalu, ada 86 insiden terverifikasi diskriminasi, ancaman dan kekerasan terhadap penganut Kristiani, menurut Aliansi Evangelikal Kristen Nasional Sri Lanka (NCEASL), yang mewakili lebih dari 200 gereja dan organisasi Kristen lainnya.

Tahun ini, NCEASL mencatat 26 insiden seperti itu, termasuk insiden di mana para biksu Buddha diduga berusaha mengganggu kebaktian hari Minggu, dengan yang terakhir dilaporkan pada 25 Maret.

Kepala pemerintahan sejumlah negara mengutuk serangan itu.

Presiden AS Donald Trump mengatakan Amerika memberikan belasungkawa yang tulus kepada rakyat Sri Lanka dan siap membantu, Perdana Menteri India Narendra Modi mengatakan “tidak ada tempat untuk barbarisme semacam itu di wilayah kami”, dan Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan pemboman itu sebagai “serangan terhadap seluruh umat manusia”.

Paus Francis, yang berpidato di depan orang-orang di Lapangan Santo Petrus, Italia, juga mengungkapkan hal serupa.

Perdana Menteri Jacinda Ardern dari Selandia Baru, tempat seorang ekstrimis bersenjata menembak 50 orang hingga tewas di dua masjid bulan lalu, mengatakan dalam sebuah pernyataan “Secara kolektif kita harus menemukan kemauan dan jawaban untuk mengakhiri kekerasan semacam itu.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.