Kemiskinan meningkat, pasar 'makanan sisa' menyebar di Mesir 

527

KAIRO (Arrahmah.com) – Baru-baru ini Mesir pasar “makanan sisa” merebak, setelah warga negara menanggung beban terbesar dari program reformasi ekonomi Presiden Abdel Fatah Al-Sisi, Arabi21 telah melaporkan.

Pasar yang menjual sisa makanan itu telah menjadi semakin menyebar di Kairo, rumah bagi lebih dari 20 juta orang, dengan sisa-sisa makanan dari restoran dan hotel yang ditawarkan kepada keluarga dengan harga diskon. Produk makanan yang cacat, mulai dari daging olahan dan pasta hingga keju dan jus, juga ditawarkan, banyak makanan yang tidak dikemas, tanpa informasi kapan makanan itu dibuat.

Iklan

“Tidak ada yang bertanya tentang validitas makanan itu, meskipun buruk, tetapi yang penting bagi masyarakat adalah harga rendahnya,” kata pelanggan Ahmed Ramadan kepada wartawan.

Seorang pembeli yang lain, Asma Mohammed, mengatakan bahwa dia bahkan harus membeli tulang dan leher ayam dari jalan untuk membuat stok bagi keluarganya yang terdiri atas lima orang setelah dia tidak mampu membelinya di pasar biasa.

“Tulang unggas sekarang dijual seharga 15 pound [$ 0,87], dua tahun lalu mereka hanya lima pound [$ 0,29], saya tidak tahu apa yang akan saya lakukan jika saya bahkan tidak bisa membeli kaki dan tulang unggas,” katanya.

Karena makanan tidak diatur, ada kekhawatiran tentang kualitas sisa-sisa makanan yang dijual, dengan ketakutan bahwa mereka akan keracunan makanan dan penyakit yang disebarkan oleh minuman yang terkontaminasi. Namun, bagi ribuan orang yang kesulitan membeli barang kebutuhan pokok, mereka memiliki beberapa pilihan lain.

Harga bahan makanan pokok, air, dan bahan bakar telah melonjak dalam beberapa tahun terakhir setelah subsidi negara dipotong dan PPN diperkenalkan di negara itu untuk pertama kalinya. Kebijakan baru datang sebagai bagian dari komitmen Mesir terhadap reformasi ekonomi yang ditetapkan oleh Dana Moneter Internasional (IMF) sesuai dengan perjanjian pinjaman negara.

Namun, kebijakan tersebut telah menambah kesengsaraan finansial jutaan rakyat Mesir yang hidup di bawah garis kemiskinan, yang mengeluh tidak mampu membeli kebutuhan dasar sejak harga melonjak. Inflasi telah melonjak setelah pemerintah mengambangkan pound Mesir pada 2016, dan tahun lalu, departemen keuangan mengumumkan bahwa mereka berencana untuk meningkatkan pendapatan pajak publik sebesar 131 persen pada tahun 2022.

Meskipun mengurangi beban utang, investasi asing langsung di Mesir turun hampir 25 persen tahun lalu menurut bank sentral, dengan sebagian besar dana yang ada masih terkonsentrasi di sektor gas dan minyak.

Bulan lalu, Presiden Al-Sisi mengumumkan bahwa ia akan menaikkan upah minimum menjadi 2.000 pound Mesir ($ 116) per bulan dari 1.200 pound ($ 53), dalam upaya untuk membantu negara termiskin di negara itu. Namun beberapa hari sebelumnya, menteri kelistrikan mengumumkan bahwa negara tersebut akan menghapus subsidi listrik selama tiga tahun ke depan dan sepenuhnya meliberalisasi layanan publik lainnya, sebuah langkah yang kemungkinan akan membuat harga naik lebih tinggi lagi.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah