Tak tahan dibully, bocah pengungsi Suriah tewas bunuh diri

Pengungsi Suriah berusia 9 tahun, Amal Alshteiwi, melakukan bunuh diri bulan lalu setelah diintimidasi di Kanada [Twitter]
611

OTTAWA (Arrahmah.com) – Sebuah keluarga Suriah yang melarikan diri ke Kanada telah berbicara tentang kematian putri mereka yang berusia sembilan tahun setelah dia bunuh diri bulan lalu setelah dibully di sekolah.

Tubuh Amal Alshteiwi ditemukan oleh ibunya pada 6 Maret di rumah mereka di Calgary; dalam pekan-pekan menjelang kematiannya, dia secara konsisten mengeluh telah dilecehkan secara fisik dan verbal oleh teman-teman sekelasnya. Penindasan berlanjut meskipun berganti sekolah, membuat Amal bingung

“Dua pekan sebelum dia pindah dari sekolah itu ke sekolah lain, anak-anak mendatanginya dan berkata,‘ Bahkan jika kamu pindah ke sekolah lain mereka tidak akan mencintaimu. Anak-anak atau guru. Ke mana pun Anda pergi, lebih baik kamu pergi dan bunuh diri,” kata ibu Amal, Nasra Abdulrahman, berbicara melalui penerjemah.

“Mereka menggertaknya sepanjang waktu di sana, memberitahunya, ‘Kamu jelek, kamu tidak cantik,'” ayahnya menambahkan.

Keluarga itu datang ke Kanada tiga tahun lalu ketika para pengungsi yang disponsori pemerintah melarikan diri dari perang di Suriah tiga tahun lalu.

Meskipun orang tua Amal mengatakan bahwa mereka mengemukakan keprihatinan mereka dengan manajemen sekolah beberapa kali, para guru dilaporkan gagal melindungi anak berusia sembilan tahun dari pelecehan atau menawarkan dukungan tambahan apa pun kepadanya.

Dalam sebuah pernyataan yang diemailkan ke Global News, Dewan Pendidikan Calgary mengatakan “menemukan tidak ada indikasi intimidasi atau kekhawatiran yang diajukan ke sekolah,” setelah penyelidikan.

“Kantor wilayah telah bekerja sama dengan kepala sekolah untuk mengumpulkan informasi dari guru, staf, dan siswa untuk mencoba memahami jika ada masalah,” kata dewan.

Sementara Kanada memiliki beberapa organisasi yang menawarkan layanan untuk membantu para pengungsi menyesuaikan diri dengan kehidupan baru mereka, menurut survei tahun 2017, hanya setengah dari mereka yang memenuhi syarat untuk mengakses mereka tahu mereka ada. Keluarga Alshteiwa tidak menjangkau organisasi mana pun untuk membantu menetap, dan layanan imigrasi setempat berusaha mencari tahu mengapa mereka tidak diperingatkan akan keadaan Amal yang buruk melalui sekolah.

Berita kematian Amal menandai insiden terakhir penganiayaan terhadap anak-anak pengungsi di negara-negara tempat mereka melarikan diri dari perang saudara Suriah selama delapan tahun yang brutal.

Pada Februari, dua remaja Suriah berjalan di ibukota Jerman, Berlin, ketika mereka berhadapan dengan seorang lelaki yang melakukan penghinaan rasis. Dia terus menyerang gadis-gadis itu, meninju mereka beberapa kali sebelum melarikan diri ke pusat perbelanjaan terdekat. Gadis-gadis itu mengalami luka-luka dan dipindahkan ke rumah sakit untuk perawatan.

Pada Desember, tuntutan pidana diajukan terhadap seorang siswa sekolah menengah Amerika setelah dia memukul seorang siswa Suriah yang sangat keras, dia memerlukan perawatan di rumah sakit untuk gegar otak.

Pada November, sebuah video yang menunjukkan seorang pengungsi Suriah diserang oleh sesama siswa di sebuah sekolah di Inggris menjadi viral di media sosial, memicu kemarahan di seluruh dunia. Dalam video itu, bocah 15 tahun itu, yang dikenal sebagai Jamal, terlihat berjalan sendirian sebelum ditabrak, diseret ke lantai, dan dicekik oleh sekelompok anak laki-laki. Adik laki-laki itu juga diyakini telah mengalami pelecehan verbal rasial terus-menerus.

Peningkatan serangan terhadap pengungsi dan Muslim telah dikutuk sebagai hasil dari retorika anti-imigran dari politisi dan munculnya kelompok sayap kanan di banyak negara Eropa dan Amerika Utara.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.