Konflik Libya: 18.000 orang terlantar

Foto yang diambil pada 12 April 2019 ini menunjukkan asap membumbung dari serangan udara di belakang sebuah tank dan pesawat teknik (truk pickup yang dipasang dengan menara) milik pasukan yang setia kepada Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Libya, selama bentrokan di pinggiran Wadi Rabie sekitar 30 kilometer selatan ibukota Tripoli. (Foto: Mahmud Turkia / AFP / Getty)
114

TRIPOLI (Arrahmah.com) – PBB telah mengumumkan peningkatan jumlah orang terlantar yang melarikan diri dari pertempuran di ibukota Libya, Tripoli dan sekitarnya menjadi 18 ribu orang.

“Kami telah mengamati peningkatan penembakan tanpa pandang bulu di daerah perumahan (di Tripoli), dan serangan terhadap infrastruktur sipil, dan sekali lagi mengingatkan para pihak tentang kewajiban mereka untuk mengikuti Hukum Humaniter Internasional,” kata Stéphane Dujarric, Juru Bicara Sekretaris Jenderal PBB António Guterres, di markas permanen organisasi internasional di New York.

Dia menambahkan: “Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (di Libya) memberi tahu kami bahwa lebih dari 18.000 warga sipil telah meninggalkan rumah mereka karena permusuhan saat ini di Tripoli dan pinggirannya, dan lebih dari 2.500 dari mereka telah mengungsi di 24 jam terakhir saja. ”

Dia melanjutkan bahwa hampir 3.000 pengungsi dan migran masih terjebak di pusat-pusat penahanan di atau dekat dengan daerah yang terkena dampak konflik.

Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan di Libya mengaitkan dalam sebuah pernyataan rendahnya tingkat evakuasi warga sipil ke “bentrokan yang sedang berlangsung, penggunaan senjata secara acak, dan laporan kendaraan ambulans yang sengaja ditargetkan.”

Pernyataan itu meminta semua pihak dalam konflik untuk mematuhi kewajiban mereka di bawah hukum internasional dengan menahan diri dari menargetkan fasilitas atau personel pendidikan dan kesehatan serta infrastruktur sipil.

Sebelumnya pada Senin, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan peningkatan korban bentrokan di ibukota Libya, Tripoli menjadi 147 orang tewas dan 614 lainnya luka-luka.

Pada Jumat, PBB mengumumkan bahwa sekitar 10.000 orang telah melarikan diri dari bentrokan di dan sekitar Tripoli.

Pada 4 April, pensiunan Mayor Jenderal Khalifa Haftar telah meluncurkan operasi militer yang sedang berlangsung untuk mengambil alih Tripoli, dalam sebuah langkah yang telah meningkatkan penolakan dan kecaman internasional.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.