Selalu berkomentar anti-Muslim, India larang penghasut Hindu berkampanye

Yogi Adityanath, Chief Minister of Uttar Pradesh, addresses the audience after inaugurating power projects in Allahabad, June 4, 2017.(Reuters)
505

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Komisi pemilihan India pada Senin (15/4/2019) melarang menteri utama negara nasionalis Hindu untuk berkampanye selama tiga hari dalam rangka menghentikannya memicu kebencian di antara komunitas agama dalam pemilihan yang akan berakhir bulan depan.

Yogi Adityanath yang selalu berbalut kain safron, dari partai yang berkuasa di Perdana Menteri Narendra Modi, telah diperingatkan bulan ini tentang pidato kampanyenya, kata komisi pemilu.

Komisi mengatakan pria yang juga menjabat menteri utama negara bagian Uttar Pradesh, telah berbicara tentang “virus hijau” dalam sebuah pidato pekan lalu, merujuk pada pemilih Muslim yang katanya dirayu oleh partai-partai oposisi.

Partai Bharatiya Janata (BJP) pimpinan Modi telah mengecap para pesaingnya lunak terhadap “terorisme” dan “bersemangat” untuk menenangkan Muslim, yang merupakan 14 persen dari 1,3 miliar penduduk India.

Seorang juru bicara BJP mengatakan partai itu inklusif terhadap semua komunitas dan para pemimpinnya sedang mendiskusikan larangan Adityanath.

“Partai percaya pada pengembangan bersama untuk semua, dan kami tidak percaya pada polarisasi apa pun,” kata sang juru bicara, Harish Srivastava.

Komisi pemilihan juga memberlakukan larangan pada pemimpin Dalit yang berkuasa, orang-orang di bagian bawah struktur kasta Hindu, mengatakan bahwa dia telah melanggar kode etik dengan meminta umat Islam untuk memilih en blok untuk kandidat oposisi.

Larangan pemimpin Dalit, Mayawati, akan berjalan selama dua hari, katanya.

Juru bicara Partai Bahujan Samaj pimpinan Mayawati, yang bersekutu dengan partai regional lain di Uttar Pradesh, tidak dapat dihubungi.

Pemungutan suara di India telah dimulai Kamis lalu dan akan berakhir pada 19 Mei mendatang.

Meskipun pekerjaan, nasionalisme, dan kondisi para petani adalah masalah utama, agama adalah topik yang penting dan sensitif.

BJP mengulangi dalam manifestonya komitmen untuk membangun sebuah kuil Hindu di kota utara Ayodhya di sebuah situs yang diperselisihkan oleh umat Islam karena di sana terbangun sebuah masjid tahun 1528 di bawah perintah kekaisaran Mughal.

Pekan lalu, presiden BJP, Amit Shah, menyebut imigran Muslim ilegal sebagai “rayap” dan berjanji untuk “melemparkan mereka ke laut”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.