Seorang lelaki renta tewas dalam baku tembak India Pakistan di LoC

Indian firing largely conducted with small arms in parts of Nakyal and Goi sectors, but mortar shells were also lobbed. - AFP/File
156

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Seorang lelaki renta terbunuh di Azad Jammu dan Kashmir ketika pasukan India melakukan penembakan tanpa batas dari Garis Kontrol (LoC) setelah tengah malam, kata para pejabat kepada DawnNewsTV, Senin (15/4/2019).

Shariq Talat, petugas manajemen bencana distrik di Kotli, mengatakan bahwa Khan Muhammad, seorang pria berusia 60 tahun, terbunuh di desa Dabsi, sektor Nakyal, tempat ia menghadiri upacara pernikahan.

“Sebuah peluru menembus lehernya, membuatnya meninggal di tempat sekitar pukul 1 pagi,” katanya, menambahkan bahwa semua yang hadir di pesta pernikahan itu tetap aman.

Almarhum berasal dari desa Fandyot, sektor Goi.

Talat mengatakan bahwa meskipun penembakan oleh pasukan India sebagian besar dengan senjata kecil dan di bagian-bagian sektor Nakyal dan Goi, mereka juga melemparkan beberapa mortir.

Tidak ada korban lain yang dilaporkan, tambahnya.

LoC yang sangat termiliterisasi, yang memisahkan wilayah Himalaya yang diperselisihkan antara India dan Pakistan yang bersenjata nuklir, telah menegang selama beberapa waktu, terutama setelah serangan bunuh diri terhadap konvoi polisi paramiliter India di distrik Pulwama pada bulan Februari.

LoC relatif tenang selama satu minggu terakhir, setelah 9 April yang menyebabkan seorang bocah lelaki berusia 14 tahun terluka di desa Palal sektor Khuiratta di kabupaten Kotli.

Menurut Saeed Qureshi, direktur senior di Otoritas Manajemen Bencana Negara di Muzaffarabad, pelanggaran gencatan senjata oleh India telah merenggut nyawa 13 warga sipil – 8 pria dan 5 wanita – dan lima personel tentara di AJK pada tahun berjalan sementara 79 warga sipil – 49 pria dan 30 wanita – mengalami cedera.

Terlepas dari korban, Qureshi mengatakan, setidaknya 194 rumah, satu masjid, dua gedung sekolah, tiga kandang sapi, dan lima kendaraan telah rusak sebagian sementara 12 rumah dan 2 toko telah benar-benar rusak dalam penembakan India di berbagai area AJK. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.