Rakyat Sudan terus gelar protes menuntut pemerintahan sipil

Pemimpin Dewan Militer transisi Sudan Letjen Abdel Fattah Al-Burhan. (Foto: AFP)
200

KHARTOUM (Arrahmah.com) – Penyelenggara protes utama Sudan menuntut penyerahan kekuasaan segera kepada pemerintah transisi sipil pada Ahad (14/4/2019) dengan mengatakan akan melanjutkan demonstrasi jalanan yang menggulingkan mantan Presiden Omar Al-Bashir pekan lalu, untuk mencapai tujuannya.

Asosiasi Profesional Sudan (SPA) menyerukan pembentukan dewan transisi yang akan dilindungi oleh angkatan bersenjata, menambahkan akan memberikan “semua bentuk tekanan damai untuk mencapai tujuan revolusi”.

Kepala dewan militer yang menggantikan Bashir, yang digulingkan pada Kamis lalu setelah tiga dekade berkuasa, mengatakan pemerintah sipil akan dibentuk setelah pembicaraan dengan oposisi di Sudan.

Sebuah aksi duduk di ibukota Sudan, yang dimulai pada 6 April, adalah puncak dari gerakan protes yang dimulai hampir empat bulan lalu, dipicu oleh krisis ekonomi yang memburuk.

Letnan Jenderal Abdel Fattah Al-Burhan Abdelrahman mengadakan pertemuan pada Ahad (14/4) yang sebagian besar dihadiri oleh politisi yang tidak dikenal dan anggota parlemen yang dikenal loyal kepada partai Bashir, kata seorang saksi mata Reuters.

Itu tidak termasuk SPA dan partai-partai oposisi utama lainnya, yang bersama-sama membentuk sebuah kelompok yang dikenal sebagai Pasukan untuk Kebebasan dan Perubahan.

“Kami tidak diundang ke pertemuan ini, kami akan mengirimkan saran kami kepada pemerintah kepada dewan militer,” ujar juru bicara SPA kepada Reuters.

Letnan Jenderal Yasser Atta, seorang anggota dewan militer, mengatakan mereka berharap oposisi akan datang bersama untuk memilih calon independen untuk perdana menteri, sementara anggota dewan lainnya mengatakan mereka akan memberi oposisi satu minggu untuk menyampaikan saran mereka.

Mempertahankan Revolusi

Ribuan pengunjuk rasa melanjutkan aksi duduk di luar Kementerian Pertahanan dan untuk pertama kalinya televisi pemerintah memperlihatkan cuplikan orang berbaris dan menyanyi di jalan-jalan, sementara seorang presenter TV mengucapkan selamat kepada “revolusi” mereka.

SPA, yang telah menuntut agar warga sipil dimasukkan dalam dewan militer transisi dan agar rekan dekat Bashir mundur, menyerukan penangkapan jenderal-jendral Layanan Keamanan dan Intelijen Nasional yang terkemuka, termasuk mantan kepalanya Salah Gosh, dan pemecatan jaksa penuntut umum.

Mereka juga menyerukan penangkapan Bashir, yang oleh tentara diklaim telah ditahan.

Hingga empat ribu orang masih berkemah pada Ahad (14/4), seorang saksi mata mengatakan kepada Reuters, berkurang sedikit dari hari-hari sebelumnya, dengan beberapa orang kembali bekerja untuk pertama kalinya dalam beberapa hari.

“Kita akan melanjutkan aksi duduk sampai kami mendengar tanggapan dari tentara terhadap tuntutan. Kami akan mempertahankan revolusi dari pembajakan,” ujar Mouawiya Mubarak, seorang siswa berusia 21 tahun.

“Tuntutan kami jelas dan belum tercapai, mengapa kami pulang? Aksi duduk kami adalah senjata paling kuat di tangan kami,” kata SPA dalam postingan di Twitter. (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.