Pidato presiden BJP India picu kemarahan

Presiden Partai Bharatiya Janata yang saat ini menjadi partai berkuasa di India, Amit Shah. (Foto: Google)
327

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Sejumlah kritikus menuduh partai yang berkuasa di India mempromosikan ketegangan komunal setelah seorang pejabat tinggi mereka berjanji untuk membersihkan negara dari semua “penyusup” dalam sebuah pukulan yang jelas pada Muslim dan minoritas agama lainnya, media setempat melaporkan, Minggu (14/4/2019).

“Kami akan menghapus setiap penyusup tunggal dari negara itu, kecuali Buddha, Hindu, dan Sikh,” kata presiden Partai Bharatiya Janata (BJP), Amit Shah, kepada para pendukung di Benggala Barat, Kamis (11/4).

Amit Shah menyebut imigran ilegal bagai “rayap”, deskripsi yang juga ia gunakan September lalu, yang membuatnya memperoleh kecaman dari kelompok-kelompok HAM. Departemen Luar Negeri AS juga mencatat pernyataan itu dalam laporan HAM tahunannya.

“Penyusup seperti rayap di tanah Bengal,” kata Shah pada Kamis (11/4) di rapat umum saat pemungutan suara dalam pemilihan umum India yang berlangsung 39 hari dimulai.

“Pemerintah Partai Bharatiya Janata akan mengambil infiltrator satu per satu dan melemparkannya ke Teluk Bengal,” katanya, merujuk pada imigran ilegal dari negara tetangganya, Bangladesh, yang mayoritas Muslim.

Dia berjanji untuk melakukannya dengan menerapkan Registrasi Nasional Warga (NRC) di seluruh penjuru negeri. NRC adalah kebijakan yang sangat kontroversial yang diperdebatkan tahun lalu di Assam, wilayah India yang berbatasan dengan Bangladesh.

Para pendukung daftar itu mengatakan kebijakan ini akan membantu membasmi imigran ilegal Bangladesh, tetapi langkah itu telah memicu kekhawatiran akan kemungkinan deportasi di antara ratusan ribu Muslim yang berbahasa Assam di Bengali, dengan perkiraan 4 juta warga negara terancam bahaya.

Implementasi registrasi telah lama tertunda, tetapi komentar Shah telah menempatkan masalah ini sebagai prioritas utama dalam pemilihan umum selama seminggu di negara itu.

Dalam pidatonya, Shah mengatakan bahwa pemerintah “tidak akan mengirim orang-orang Hindu, Jain, Sikh, Parsis, Kristen, dan Buddha yang datang dari Bangladesh atau Pakistan karena mereka adalah saudara kita dan mereka datang ke sini karena mereka menghadapi penganiayaan.”

“Untuk seorang pengungsi di Benggala Barat, saya ingin mengatakan, anda tidak perlu takut pada siapa pun. Kami memperlakukan pengungsi di sini sebagai putra dan putri India dan mereka akan diberi kewarganegaraan,” tambahnya. “Janji BJP adalah untuk menyingkirkan para penyusup.”

Sebagai partai nasionalis Hindu, BJP, telah lama menghadapi tuduhan retorika anti-Muslim.

Sebagai kepala menteri Gujarat, Narendra Modi menghadapi kritik lokal dan internasional karena kerusuhan dengan kekerasan di sepanjang garis komunal pada tahun 2002 di mana lebih dari 1.000 orang terbunuh, kebanyakan dari mereka adalah Muslim. Dia tidak pernah menghadapi dakwaan sehubungan dengan kekerasan tersebut.

Dan sejak Modi menjadi perdana menteri pada tahun 2014, kritikus telah menunjuk pada peningkatan retorika anti-Muslim profil tinggi.

BJP dan pendukungnya juga telah berusaha untuk melabeli kritik mereka sebagai “anti-nasional” – secara efektif, sebagai anti-India – atau seperti dalam liga dengan Pakistan, musuh geopolitik utama negara itu.

Seorang juru bicara untuk BJP tidak menanggapi permintaan untuk berkomentar pada Jumat (12/4).

Komentar dari Shah, tangan kanan Modi, menuai kritik dari partai oposisi utama, Partai Kongres, serta kelompok-kelompok minoritas. Di Twitter, beberapa pengguna menyamakan pidatonya dengan seruan pembersihan etnis.

“Pernyataan itu adalah serangan langsung terhadap identitas dan integritas bangsa sebagai negara sekuler,” kata Forum Kristen Kerala, sebuah kelompok dari negara bagian selatan, dalam sebuah pernyataan. Kelompok ini menuntut permintaan maaf dari Shah.

Tony Joseph, seorang jurnalis dan penulis “Early India” mengatakan BJP adalah “pewaris sejati Nazisme”.

Saingan politik BJP juga ikut campur. Preeti Sharma Menon, juru bicara Partai Aam Aadmi, menuduh BJP dan Shah “mengancam penganiayaan skala besar, atau mungkin mereka akan menggunakan metode favorit mereka – genosida.”

Dalam sebuah pernyataan di akun Twitter resminya, Partai Kongres mengatakan BJP “telah menjelaskan bahwa mereka tidak menghormati Konstitusi (dan) tidak ada penyesalan dalam memecah belah negara.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.