Lebih dari 120 orang tewas sejak pasukan Jenderal Khalifa Haftar lancarkan upaya untuk merebut Tripoli

Tentara Nasional Libya yang dibuat oleh Jenderal Renjade Khalifa Haftar melancarkan serangan pada 4 April yang bertujuan menguasai kota Tripoli [Foto: Hani Amara / Reuters]
621

TRIPOLI (Arrahmah.com) – Setidaknya 121 orang telah terbunuh dan 561 terluka sejak Tentara Nasional Libya (LNA) memulai serangan pada 4 April, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Sekitar 15.700 orang terpaksa mengungsi dari rumah karena konflik, menurut Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (UNOCHA), dengan “sejumlah besar” orang lain masih terjebak di zona konflik.

Situasi tetap “sangat tegang” di pinggiran selatan Tripoli dengan pemindahan massal yang merupakan “krisis” bagi pihak berwenang yang berusaha untuk memindahkan mereka yang terpaksa mengungsi.

Kedua belah pihak saling menuduh menargetkan warga sipil.

Libya, yang telah terperosok dalam kekacauan sejak penggulingan penguasa Muammar Gaddafi yang didukung NATO pada tahun 2011, telah dipecah menjadi pemerintahan saingan timur dan barat sejak 2014.

Pada bulan Maret 2016, kepala Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) Fayez al-Sarraj tiba di Tripoli untuk membentuk pemerintahan baru, tetapi pemerintahan sekutu Haftar di kota Tobruk di timur menolak untuk mengakui otoritasnya.

Namun, desakan Haftar pada ibukota mengancam untuk lebih membuat negara yang kaya minyak itu tidak stabil dan menyalakan kembali perang saudara.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.