Jenderal "Israel": "Israel" berada di balik kudeta yang menggulingkan Mursi

Abdel Fattah Asl-Sisi (Kiri) saat menjadi Jenderal dalam pemerintahan Muhammad Mursi. (Foto: MEMO)
990

TEL AVIV (Arrahmah.com) – “Israel” bekerja untuk menggulingkan Presiden Mesir pertama yang terpilih secara demokratis, Muhammad Mursi, dan untuk mengatur kudeta terhadapnya pada tahun 2013, tulis Brigadir Jenderal militer “Israel”, Aryeh Eldad, di sebuah surat kabar lokal.

Artikel yang diterbitkan di surat kabar Maariv menuliskan bahwa “pecahnya revolusi Januari bertepatan dengan penilaian keamanan ‘Israel’ bahwa Presiden terpilih Muhammad Mursi, anggota Ikhwanul Muslimin (IM), bermaksud untuk membatalkan perjanjian damai dengan ‘Israel’ dan mengirim lebih banyak pasukan militer Mesir ke Semenanjung Sinai.”

“Pada tahap itu, “Israel” dengan cepat mengaktifkan alat diplomatiknya, dan mungkin bahkan dengan sarana yang lebih besar, untuk membawa Abdel Fattah Al-Sisi berkuasa di Mesir, dan meyakinkan pemerintah AS saat itu di bawah Presiden Barack Obama untuk tidak menentang langkah ini,” lanjut artikel seperti dilansir MEMO.

Eldad menekankan bahwa “Bertentangan dengan semua harapan ‘Israel’, perjanjian Camp David, yang dibuat 40 tahun yang lalu, telah berlangsung selama beberapa dekade meskipun kurangnya perdamaian nyata antara kami dan Mesir, dan meskipun adanya kegagalan untuk menyelesaikan konflik Palestina-Israel, karena konflik ini bukan hanya masalah geopolitik. Kami mengalami perang agama dengan Palestina dan Arab.”

Eldad menunjukkan bahwa “masih terlalu dini untuk berbicara tentang kegunaan perjanjian damai dengan Mesir, 40 tahun setelah penandatanganan perjanjian Camp David pada tahun 1979, dan bertentangan dengan harapan yang dikeluarkan ketika dibuat, perjanjian tersebut mampu bertahan dan berlanjut, tetapi penentangan penarikan dari Sinai tidak salah saat itu, karena kami tidak memiliki perdamaian nyata dengan Mesir.”

Dia menambahkan bahwa “perjanjian Camp David adalah yang pertama dari jenisnya antara ‘Israel’ dan negara Arab yang bermusuhan, yang kemudian menjadi negara Arab terbesar dan paling berbahaya. Itu mengakibatkan penarikan hingga milimeter terakhir menurut perbatasan internasional antara Mesir dan ‘Israel’, mengetahui bahwa saya tidak berharap bahwa Sadat akan memenuhi komitmennya pada perjanjian damai dengan ‘Israel’, tetapi saya juga salah.”  (haninmazaya/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.