Sitegang Pakistan-India juga menghukum warga Afghan

Sitegang Pakistan-India seolah menghukum warga Afghan (Foto: Daily Times)
299

(Arrahmah.com) – Pembatasan wilayah udara di Pakistan akibat ketegangan yang membara dengan India telah menyebabkan kenaikan biaya penerbangan bagi warga Afghanistan yang melakukan perjalanan untuk perawatan medis, pendidikan, dan bisnis.

Pakistan menutup wilayah udara pada Februari setelah seorang pembom bunuh diri dari kelompok yang berbasis di Pakistan Jaish-e-Mohammed (JeM) menyerang konvoi di Kashmir yang dikuasai India. Setelah serangan itu, kedua negara melakukan misi pemboman udara di tanah masing-masing dan pesawat tempur mereka juga bertempur di Kashmir.

Pembatasan ini telah memaksa penerbangan komersial dan penumpang yang menghubungkan Afghanistan dengan India, mitra dagang utama, untuk menggandakan perjalanan mereka ke barat melalui wilayah udara Iran dan kemudian melewati selatan Pakistan ke India.

Jalan memutar ini memperpanjang apa yang biasanya penerbangan Kabul-New Delhi dua setengah jam menjadi perjalanan lima jam, sehingga meningkatkan biaya bahan bakar untuk maskapai dan tarif untuk penumpang.

Banyak warga Afghanistan mencari perawatan medis dan pendidikan tinggi yang menurut mereka lebih baik di India. Pembatasan wilayah udara Pakistan terjadi ketika Afghanistan yang terkurung di daratan telah berusaha dalam beberapa tahun terakhir untuk meningkatkan hubungan perdagangan bagi perekonomiannya yang rapuh.

Qasim (37) seorang penjaga toko di Kabul, melakukan perjalanan teratur ke India untuk perawatan diabetes.

Biaya penerbangan pulang pergi ke New Delhi naik dua kali lipat menjadi $ 700, katanya, jauh di luar kemampuannya.

“Semua obat saya telah habis dan saya harus kembali ke India sesegera mungkin,” katanya, menambahkan bahwa beberapa teman tetap di India karena mereka tidak mampu untuk pulang.

“Bisakah anda bayangkan betapa sulitnya itu?”

Abdurrahman Mirzaie (25) yang sedang mengejar gelar master di negara bagian Haryana India, tidak yakin apakah ia mampu pulang ke rumah untuk liburan musim panas kali ini.

“Ini adalah situasi yang sangat buruk bagi orang-orang Afghanistan dan mahasiswa Afghanistan,” katanya. “Sebagian besar siswa yang datang ke India tidak kaya dan tidak mampu membeli tiket.”

Sebagian besar lalu lintas udara komersial telah kembali beroperasi normal di Pakistan dan bandara-bandara utama telah dibuka tetapi beberapa rute internasional yang biasanya melintasi wilayah udara Pakistan tetap ditutup.

Seorang pejabat di Otoritas Penerbangan Sipil Pakistan mengatakan pada Selasa (2/4/2019) bahwa wilayah udara tetap ditutup sebagian tetapi keputusan akan dibuat tentang pembukaannya kembali.

Dia menolak untuk memberikan rincian tentang rute mana yang terpengaruh.

Pada Selasa (2/4), maskapai yang berbasis di Afghanistan, Kam Air dan Ariana Afghan Airlines masih menawarkan penerbangan langsung ke India, kata juru bicara perusahaan.

Ariana, yang menawarkan empat penerbangan langsung per minggu, telah kehilangan $ 550.000 dalam sebulan terakhir karena pembatasan Pakistan, kata manajer layanan pelanggan Sayed Edris Ziwari. Kam Air telah kehilangan $ 1 juta pada periode yang sama karena biaya naik dan penjualan tiket turun, kata manajer hubungan pelanggan, Muhammad Yusuf Zahir.

SpiceJet Ltd yang berbasis di India telah membatalkan penerbangan langsung dari Kabul ke Delhi. Seorang juru bicara tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

India adalah pasar ekspor terbesar kedua Afghanistan setelah Pakistan, dan kedua negara menyumbang 86 persen dari total ekspor Afghanistan pada 2016, menurut World Integrated Trade Solution, basis data informasi perdagangan yang dikembangkan oleh Bank Dunia, PBB dan Organisasi Perdagangan Dunia.

Ekspor Afghanistan ke India termasuk buah-buahan kering, tekstil, dan karpet.

Pembatasan telah mendorong biaya pengiriman barang komersial sebesar 66 persen, memaksa perusahaan-perusahaan ekspor untuk menyerap kerugian, kata Jan Aqa Naweed, juru bicara Kamar Dagang dan Industri Afghanistan.

Secara total, pembatasan wilayah udara telah merugikan perusahaan perdagangan Afghanistan sekitar $ 1 juta karena mereka beralih ke rute perdagangan yang lebih panjang melalui Iran, katanya.

“Jika kita menderita kerugian, Pakistan juga akan menderita kerugian,” lanjut Naweed. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.