Palestina: Kejahatan perang "Israel" harus dibawa ke pengadilan internasional

234

GAZA (Arrahmah.com) – Kejahatan “Israel” terhadap demonstran damai Palestina di Gaza harus pergi ke Pengadilan Kriminal Internasional (ICC), kata duta besar Palestina untuk PBB di Jenewa pada Ahad (24/3/2019).

Seruan Ibrahim Khraishi datang setelah Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada Jumat mengeluarkan resolusi untuk memperkuat kehadiran PBB di wilayah Palestina yang diduduki “Israel”.

Iklan

Dewan mengatakan “sangat prihatin” dengan temuan komisi penyelidikan internasional independen yang ditunjuk PBB, yang mengatakan pasukan “Israel” mungkin telah melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan selama protes damai Great March of Return yang damai.

“Laporan itu harus dikirim ke ICC oleh komisaris,” Khraishi mengatakan kepada Anadolu Agency, merujuk pada Michelle Bachelet, yang mengepalai dewan.

Khraishi mengatakan bahwa pasukan “Israel” menargetkan semua orang, tidak melihat apakah itu anak-anak, orang cacat, media, atau penyedia layanan kesehatan.

Mengekspresikan harapannya bahwa laporan itu akan masuk ke ICC, Khraishi mengatakan jaksa penuntut harus mulai menyelidiki kejahatan perang “Israel”. Awal bulan ini, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengatakan pembatasan masuk ke AS akan dilakukan pada penyelidik yang memeriksa dugaan kejahatan perang yang melibatkan “Israel”.

Menyinggung Menteri Luar Negeri Inggris Jeremy Hunt mengatakan negaranya akan menentang semua resolusi anti-“Israel” di dewan, Khraishi mengatakan: “Tujuan kami dimulai oleh Deklarasi Balfour Inggris lebih dari 100 tahun yang lalu. Setelah mandat mereka, mereka mendorong gerombolan “Israe”l untuk membunuh orang-orang kami dan mengusir mereka dari rumah mereka.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa di bawah mandat Inggris di Palestina, pasukan “Israel” telah merusak lebih dari 500 desa dan kota.

Khraishi mengkritik “standar ganda” Inggris terhadap Palestina, dengan mengatakan:

[Inggris] selalu meminta pertanggungjawaban di mana-mana, tetapi ketika datang ke “Israel”, mereka adalah pelindung dan mereka mendorong budaya impunitas.

Sejak Maret tahun lalu, lebih dari 250 warga Palestina telah terbunuh dan ribuan lainnya terluka oleh tembakan tentara Israel selama protes yang menuntut hak para pengungsi Palestina untuk kembali ke rumah mereka di Palestina bersejarah dari mana mereka didorong pada tahun 1948 untuk memberi jalan bagi yang baru negara “Israel”.

Mereka juga menuntut diakhirinya 12 tahun blokade “Israel” di Jalur Gaza, yang telah memusnahkan ekonomi daerah kantong pantai dan merampas sekitar dua juta penduduk dari banyak komoditas dasar.

Pasukan “Israel” baru-baru ini menargetkan Gaza dengan serangan udara, menuduh bahwa layang-layang dan balon yang terbakar dikirim dari Gaza ke pihak “Israel”.

Pekan lalu, pada 15 Maret, angkatan udara “Israel” melakukan serangan udara 100 mengejutkan di Jalur Gaza. Setelah serangan udara, “Israel” memperingatkan akan terus menggunakan “kekuatan tanpa kompromi” terhadap rakyat Palestina di Jalur Gaza jika Dewan Keamanan PBB tidak mengutuk dugaan peluncuran dua roket ke arah Tel Aviv. Untuk bagian itu, Hamas mengatakan bahwa “Israel” menyebabkan krisis baru di Jalur Gaza melalui eskalasi militernya dan menargetkan situs-situs perlawanan Palestina dan fasilitas sipil.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah