Lebih dari sepekan tutup, Masjid di Christchurch kembali dibuka

Masjid Al Noor di Christchurch kembali dibuka.
152

CHRISTCHURCH (Arrahmah.com) – Masjid Al Noor Christchurch telah kembali dibuka, setelah delapan hari ditutup akibat pembantaian yang dilakukan teroris terhadap jamaah shalat Jum’at.

Para pejabat di Al Noor mulai mengizinkan sekelompok kecil orang kembali ke kompleks untuk melakukan sholat dan memberikan penghormatan mereka tak lama setelah tengah hari pada hari Sabtu.

Polisi bersenjata berjaga di gerbang kompleks, yang dipenuhi bunga dan pesan belasungkawa.

Di dalam, tercium aroma dinding-dinding yang baru cat, para pengunjung melewati lorong saat mereka menuju ke ruang sholat, diiringi isakan para jamaah.

Masjid Linwood, sekitar 7 km jauhnya, tetap ditutup setelah serangan itu, yang dilakukan oleh Brenton Tarrant, pria Australia berusia 28 tahun.

Polisi telah mengembalikan kompleks itu ke komunitas Muslim, dan melepaska tali pengaman di sekitar lokasi dan di Al Noor. Kehadiran keamanan bersenjata tetap berlaku di kedua lokasi dan di masjid-masjid di sekitar Selandia Baru.

Tersangka supremasi kulit putih

Di antara sejumlah hadirin di Al Noor pada Sabtu waktu makan siang adalah Fatima (bukan nama sebenarnya), yang mengatakan bahwa dia pergi ke Christchurch dari Auckland untuk mengunjungi masjid.

“Agama kami mengajarkan kami bahwa semua umat manusia harus hidup di bawah satu payung dalam kedamaian dan persatuan, tetapi kami tidak dapat menyampaikan pesan itu kepada orang-orang dalam praktik,” kata Fatima.

“Kami minta maaf untuk itu, dan bahwa 50 orang harus mengorbankan hidup mereka untuk menyampaikan pesan itu,” tambahnya.

Tersangka penyerang Tarrant, seorang supremasi kulit putih yang diidentifikasi tinggal di Dunedin, di Pulau Selatan Selandia Baru, telah didakwa dengan satu pembunuhan setelah serangan masjid.

Namun, polisi mengatakan dalam sebuah pernyataan pekan lalu ia dituduh membunuh telah dinyatakan bersalah, lembar tuduhan Tarrant akan diperbarui ketika ia muncul di pengadilan pada 5 April.

Tarrant, yang dikembalikan ke pengadilan di pengadilan awal pekan lalu, diperkirakan akan menghadapi lebih banyak dakwaan.

Setelah tragedi berdarah tersebut Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern telah untuk melarang senjata api semi-otomatis dan senapan serbu.

Ardern juga telah meluncurkan penyelidikan ke badan intelijen negara itu, yang menurut para kritikus seharusnya mengidentifikasi Tarrant sebagai ancaman sebelum pembantaian itu.

Dalam video-nya, Tarrant dengan kebencian menyerukan “kekerasan” terhadap non-kulit putih dan imigran. Ardern menyebutnya insiden “teroris”.

Selandia Baru dikenal sebagai negara yang damai

Amr Soliman, pengunjung lain ke Al Noor dari Auckland, mengatakan Tarrant “gagal” untuk menabur perpecahan di masyarakat Selandia Baru.

“Dia mencapai kebalikannya, ketika dia menembak orang-orang ini dia menyatukan kita, kita semua, seluruh bangsa,” Soliman mengatakan kepada Al Jazeera tak lama setelah shalat di masjid.

“Serangan ini tak terlupakan tetapi saya merasa puas, karena saya melihat bahwa bunga, lilin, dan air mata ini berasal dari orang-orang yang bukan Muslim. Saya pikir mereka mencintai kami, tetapi sekarang saya tahu pasti,” tambahnya.

“Selandia Baru adalah negeri yang damai, dulu dan dulu dan selamanya,”

Pada Jumat, Ardern memimpin negara untuk memberikan penghormatan kepada para Syuhada dengan melakukan keheningan selama dua menit, juga mendengarkan Adzan shalat Jum’at yang dikumandangkan dari masjid Al Noor.

Upacara tersebut dihadiri oleh sekitar 20.000 orang, termasuk 5.000 Muslim.

Empati lainnya juga terjadi di tempat lain di seluruh Selandia Baru pada Jumat.

Imam mengeluarkan peringatan Islamofobia

Di tengah pertunjukan persatuan nasional setelah serangan Jumat, para pemimpin Muslim dan Ardern juga telah memperingatkan Selandia Baru dan negara-negara lain harus menghadapi Islamofobia.

Imam Gamal Fouda, imam di masjid Al Noor yang hadir selama penembakan pekan lalu, mengatakan kepada ribuan orang yang berkumpul pada shalat Jumat di Christchurch bahwa Islamofobia juga dirasakan di negara-negara di seluruh dunia, termasuk Inggris Raya dan Amerika Serikat.

Dia mengatakan pembunuhan 50 orang di masjid-masjid Christchurch pekan lalu “tidak terjadi dalam semalam”, memperingatkan bahwa itu adalah “hasil dari retorika anti-Islam dan anti-Muslim dari beberapa pemimpin politik, agen media, dan lainnya”.

Fouda memuji Ardern khususnya atas tanggapannya terhadap serangan itu, dengan mengatakan “kata-kata dan welas asihnya” menunjukkan kepada komunitas Muslim bahwa dia “menyatu dengan kami”, tetapi menyerukan “pemerintah di seluruh dunia, termasuk Selandia Baru dan negara-negara tetangga untuk membawa mengakhiri kebencian berbicara dan politik ketakutan “.

Meskipun negara ini terkenal dengan toleransinya, para ahli telah memperingatkan umat Islam untuk terus berhati-hati menghadapi rasisme sehari-hari, stereotip negatif, termasuk di media, dan kurangnya pengetahuan tentang Islam dan adat istiadat yang terkait.

Sementara itu, delegasi amal bantuan Islam Australia, Jehad Skaf mengatakan masih banyak yang harus dilakukan untuk memberantas Islamofobia dan bentuk-bentuk diskriminasi lainnya, tetapi ia memuji warga Selandia Baru yang telah melakukan langkah awal yang berarti untuk melawannya.

“Sebagai Muslim, kami telah merasakan banyak tekanan sejak serangan 11 September,” kata Skaf kepada Al Jazeera, seraya menambahkan ia biasanya akan berusaha menyembunyikan keislamannya.

“Tetapi pada saat ini saya merasa bangga menjadi seorang Muslim, berjalan-jalan di Selandia Baru, orang-orang yang tidak saya kenal mengatakan Assalaamu’alaikum kepada saya,” katanya, ketika pelayat dari semua latar belakang berkumpul di gerbang Al Noor.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.