Kasus Islamofobia meroket 600% di Inggris dalam sepekan setelah serangan teror Selandia Baru

Masjid di Birmingham Inggris diserang oleh orang tak dikenal.
904

LONDON (Arrahmah.com) – Kasus Islamofobia meroket hampir 600 persen di Inggris setelah serangan teror Selandia Baru, sebuah monitor melaporkan sebagaimana dilansir Independent.

Tell Mama mengatakan bahwa pelaku menggunakan “bahasa, simbol atau tindakan” yang terkait dengan kekejaman untuk menargetkan Muslim di Inggris.

“Kasus-kasus termasuk orang yang menodongkan pistol ke wanita Muslim,” kata lembaga monitor itu.

Setelah insiden teror terkait dengan pembantaian Christchurch, serangan juga terjadi di sebuah masjid di Birmingham.

Kenaikan 593 persen lebih tinggi daripada yang terlihat setelah pemboman Manchester 2017, yang disebut sebagai inspirasi bagi penyerang Taman Finsbury Darren Osborne untuk menabrakkan sebuah van ke umat Muslim.

“Sekarang jelas bahwa kita memiliki ideologi kebencian yang berkelanjutan dan terus menerus yang menghasilkan fokus pada umat Islam. Muslim di Selandia Baru terbunuh dan Muslim Inggris merasakan kemarahan orang-orang fanatik. Itu jahat,” Iman Atta OBE, direktur Tell Mama, mengatakan.

Ben Wallace, menteri keamanan, mengatakan kekejaman seperti serangan Christchurch “benar-benar bisa terjadi” di Inggris.

Statistik resmi menunjukkan bahwa 43 persen tersangka teroris yang ditangkap berkulit putih pada 2018, dibandingkan dengan 32 persen yang berasal dari Asia.

Asisten komisioner Neil Basu, kepala kepolisian anti-terorisme Inggris, telah menyuarakan keprihatinannya atas meningkatnya kejahatan rasial dan mengatakan itu bisa menjadi “ukuran proksi” untuk meningkatnya ancaman sayap kanan.

Laporan tahunan Tell Mama pada 2017 mencatat rekor jumlah serangan anti-Muslim dan memperingatkan “pergeseran tajam” menuju insiden offline yang lebih serius seperti serangan fisik, perusakan dan pelecehan, karena kebencian terus menyebar di media sosial.

Badan amal itu mengatakan pelaku merasa “berani” dengan serangan teror dan wacana politik.

Tetapi petugas gagal mengidentifikasi tersangka untuk hampir setengah dari serangan yang diperburuk secara rasial dan agama di beberapa bagian Inggris, setelah bertahun-tahun pemotongan anggaran yang menghasilkan strategi “prioritas kejahatan”.

Patroli telah ditingkatkan di sekitar masjid dan tempat ibadah sejak serangan Selandia Baru, yang melanda pada 15 Maret.

Komandan Mark McEwan, dari Kepolisian Metropolitan, mengatakan para petugas akan melanjutkan pekerjaan selama pekan depan, menambahkan: “Tidak ada intelijen yang menghubungkan peristiwa mengerikan di Christchurch dengan Inggris, namun, kami memahami bagaimana beberapa orang akan merasa prihatin dan rentan. ”

Seorang pria ditahan karena dicurigai menghancurkan jendela lima masjid di Birmingham – sebuah insiden yang memicu penyelidikan oleh polisi anti teror.

Kasus lain, di mana seorang pria ditikam di Surrey, sedang diperlakukan sebagai serangan teror setelah pelaku meneriakkan cercaan agama dan ras.

Insiden lain yang melihat Muslim menjadi sasaran dalam beberapa hari terakhir termasuk dugaan serangan palu di dekat masjid London, serangan terhadap sopir taksi di Rochdale dan ancaman online terkait dengan penembakan di Christchurch.

Pemerintah telah mengumumkan peningkatan dana untuk keamanan di masjid-masjid dan tempat-tempat ibadah lainnya.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.