Putra Mahkota UEA usulkan pembunuhan para pemimpin Taliban

Putra Mahkota Uni Emirat Arab Mohammed bin Zayed.
932

ABU DHABI (Arrahmah.com) – Mohammed bin Zayed, putra mahkota Uni Emirat Arab, mengusulkan untuk membuat program pembunuhan yang menargetkan para pemimpin Taliban dalam pertemuan dengan diplomat top AS awal tahun ini, situs web berita Middle East Eye (MEE) melaporkan.

Putra Mahkota membuat tawaran selama kunjungan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo ke UEA pada 12 Januari di tengah ketidaksepakatan mengenai kemajuan pembicaraan damai antara perunding AS dan Taliban, MEE melaporkan pada Kamis (22/3/2019) mengutip sumber yang memiliki pengetahuan rinci tentang pertemuan tersebut.

Menurut sumber itu, bin Zayed mengatakan kepada Pompeo bahwa Washington mengambil risiko membiarkan Afghanistan jatuh kembali ke tangan “orang-orang jahat yang terbelakang,” dan mengusulkan mempekerjakan tentara bayaran untuk membunuh para pemimpin Taliban untuk melemahkan posisi negosiasi kelompok itu.

Pompeo tampak terkejut dengan tawaran itu, tetapi tidak mengatakan apa-apa, kata sumber itu.

UEA telah mendukung upaya AS untuk menengahi kesepakatan damai dengan Taliban, dan menjadi tuan rumah putaran pertama perundingan antara kedua pihak akhir tahun lalu di Abu Dhabi.

Tetapi bin Zayed diyakini frustrasi karena putaran negosiasi berikutnya dipindahkan ke ibukota Qatar, Doha, atas desakan Taliban, yang telah mempertahankan kantor politik di sana sejak 2013.

Pada bulan Januari, perunding AS dan Taliban mengadakan pertemuan enam hari – yang digambarkan oleh Pompeo di Twitter sebagai “menggembirakan” – di Doha, yang juga menjadi tuan rumah pembicaraan maraton selama 16 hari pada bulan Februari dan Maret.

Menurut sumber MEE, bin Zayed memperingatkan Pompeo bahwa penarikan pasukan AS dari Afghanistan berisiko mengalami regresi kembali ke tahun 2001, sebelum invasi pimpinan AS yang menggulingkan pemerintah Taliban di Kabul.

AS berharap bahwa kesepakatan negosiasi dengan Taliban, yang terus memerangi pemerintah Afghanistan dan pasukan internasional, dapat memungkinkannya untuk mulai menarik beberapa dari 14.000 tentaranya yang masih berada di negara itu sebelum akhir 2019.

Tetapi bin Zayed menyarankan sebaliknya mengorganisir apa yang disebutnya operasi “gaya Blackwater” untuk “melakukan kampanye pembunuhan terhadap kepemimpinan lini pertama Taliban” untuk mencegahnya mencapai tuntutan politik utamanya, sumber itu dilaporkan mengatakan.

Blackwater adalah perusahaan keamanan swasta yang didirikan oleh Erik Prince, yang disewa oleh CIA pada tahun 2004 untuk mencari dan membunuh mata-mata Al-Qaeda secara diam-diam.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.