Dukung teroris Christchurch di medsos, pria Australia ini dilarang gunakan internet

Chad Vinzelberg
910

ADELAIDE (Arrahmah.com) – Seorang pria Adelaide telah dilarang untuk menggunakan internet setelah diduga membuat komentar yang mendukung serangan teroris Christchurch di media sosial.

Dugaan komentar daring yang diunggah oleh Chad Vinzelberg mendorong polisi untuk menggerebek properti pria berusia 37 tahun yang tinggal di pinggiran Adelaide itu pada Jumat (15/3/2019).

Polisi menemukan sebuah pistol replika, yang terisi dengan sebutir peluru, dua pisau lipat, sebuah tongkat yang bisa diperpanjang di bawah tempat tidur Vinzelberg.

Polisi juga menemukan sebuah tongkat kebesaran dari abad pertengahan serta panah di gudangnya.

Dalam sebuah wawancara dengan polisi, Vinzelberg mengaku telah memperoleh senjata itu secara legal.

Vinzelberg didakwa dengan empat tuduhan memiliki senjata terlarang dan satu tuduhan memiliki peralatan dengan izin terbatas.

Seorang jaksa penuntut mengatakan kepada Pengadilan Magistrasi Elizabeth bahwa Vinzelberg benar-benar menimbulkan ancaman terhadap keselamatan masyarakat.

Pihak berwenang sedang melakukan penyelidikan lebih lanjut sehubungan dengan perangkat lain yang ditemukan di kediamannya.

Namun, pengacaranya mengatakan barang-barang itu hanya hiasan dan dipajang di “tempat penyimpanan” pribadinya.

Vinzelberg tidak didakwa sehubungan dengan dugaan komentar daring tersebut.

Hakim Gary Gumpl mengatakan, mengingat peristiwa baru-baru ini, ia akan dilarang menggunakan internet atau media sosial.

Vinzelberg dibebaskan dengan jaminan dan diperkirakan akan menghadap pengadilan pada bulan Desember.

ABC 

(ameera/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.