Berita Dunia Islam Terdepan

1,5 juta video serangan masjid Christchurch di Selandia Baru dihapus oleh Facebook

387

Support Us

CHRISTCHURCH (Arrahmah.com) – Facebook mengatakan telah menghapus 1,5 juta video secara global dari serangan masjid Christchurch di Selandia Baru dalam 24 jam pertama setelah serangan.

“Dalam 24 jam pertama kami menghapus 1,5 juta video dari serangan global, yang lebih dari 1,2 juta diblokir saat diunggah,” kata Facebook dalam sebuah tweet Sabtu malam.

Perusahaan itu mengatakan mereka juga menghapus semua versi video yang diedit yang tidak menampilkan konten grafis karena menghormati orang-orang yang terkena dampak penembakan masjid dan keprihatinan pihak berwenang setempat.

Setidaknya 50 orang meregang nyawa setelah insiden penembakan brutal di Masjid di Kota Christchurch, Selandia Baru. Pria bersenjata yang menyerang dua masjid pada hari Jumat melakukan serangan secara live streaming di Facebook selama 17 menit menggunakan aplikasi yang dirancang untuk penggemar olahraga ekstrim, dengan salinan masih dibagikan di media sosial beberapa jam kemudian.

Video serangan itu juga dibagikan di WhatsApp dan Instagram, dua layanan yang dimiliki oleh Facebook, serta di Twitter dan YouTube.

“Pelakunya sangat bergantung pada media sosial – tidak hanya untuk inspirasi – tetapi juga dalam cara dia menggunakan kamera GoPro untuk menyiarkan langsung serangan itu, dan segera sebelum serangan itu, ia mengirim manifestonya dan menyimpannya di sejumlah area. sehingga tidak bisa segera dihilangkan,” kata Dr Joshua Roose, seorang peneliti senior di Universitas Katolik Australia di Melbourne, dalam sebuah wawancara dengan FRANCE 24.

“Itu [manifesto] menyebar jauh, dan kemudian video menyebar jauh dan luas, dan mungkin tidak pernah berhasil dikalahkan,” lanjut Roose. “Jadi perusahaan media sosial – yang telah memainkan peran dalam hal ini, meskipun tidak melalui niat mereka – memiliki sesuatu untuk dijawab dan perlu bertindak lebih jauh untuk mencegah hal ini.”

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan dia ingin membahas masalah streaming langsung dengan Facebook.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan