India - Pakistan bertemu, bahas pembukaan perbatasan bagi para peziarah Sikh

An Indian Sikh devotee at the Sikh shrine, the Gurdwara Darbar Sahib in Kartapur [AFP/Getty]
182

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Para pejabat dari India dan Pakistan bertemu, Kamis (14/3/2019) di tengah ketegangan yang sedikit mereda untuk membahas pembukaan perbatasan bebas visa yang akan memungkinkan para peziarah mengunjungi kuil Sikh di Pakistan.

Juru bicara kementerian luar negeri India Raveesh Kumar mengatakan pembicaraan dimulai setelah delegasi Pakistan, yang dipimpin oleh juru bicara kementerian luar negeri Mohammad Faisal, menyeberang ke India.

Alih-alih memberi visa, kedua negara berencana hanya akan memberikan izin khusus kepada umat untuk mengakses kuil, Gurdwara Darbar Sahib di distrik perbatasan Narowal, Pakistan, yang dibangun setelah pendiri agama, Guru Nanak, meninggal.

Kuil ini terlihat dari sisi perbatasan India. Sikh sering berkumpul di tebing untuk melihat situs dari sisi India.

Tidak jelas berapa lama pembangunan koridor perbatasan akan memakan waktu atau kapan persimpangan akan benar-benar terbuka.

Ini adalah tanda terbaru bahwa ketegangan mereda di antara kedua rival. Kedua negara baru-baru ini mengumumkan bahwa para diplomat mereka akan kembali ke New Delhi dan Islamabad, setelah mereka dipanggil kembali karena meningkatnya ketegangan.

Serangan bunuh diri 14 Februari terhadap konvoi polisi paramiliter India di bagian Kashmir yang dikuasai India menewaskan setidaknya 44 personil. India menyalahkan serangan itu kepada kelompok yang berbasis di Pakistan, Jaish-e-Mohammed, dan melancarkan serangan udara balasan ke dalam wilayah Pakistan.

Islamabad merespons dengan menembak jatuh dua pesawat tempur India dan menangkap seorang pilot, yang kemudian dikembalikan ke India sebagai isyarat perdamaian. India mengatakan hanya kehilangan satu pesawat.

Sejak itu, kedua belah pihak telah menahan diri di tengah seruan dari komunitas internasional untuk menghindari perang.

Pakistan mengatakan telah menangkap 44 orang, termasuk saudara laki-laki dari pemimpin Jaish-e-Mohammed Masood Azhar yang tampaknya disebutkan dalam dokumen yang diberikan kepada Islamabad oleh New Delhi.

Kashmir adalah tempat konflik selama puluhan tahun antara India dan Pakistan di mana kedua negara mengklaim wilayah tersebut tetapi hanya mengendalikan sebagian.

Kelompok gerilyawan telah berperang melawan pemerintahan India di Kashmir selama tiga puluh tahun terakhir. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.