Dataran tinggi Golan diresmikan AS jadi milik Zionis

Dataran tinggi Golan diresmikan AS jadi milik Zionis (Foto: AFP)
438

WASHINGTON (Arrahmah.com) – AS tidak lagi menyebut Dataran Tinggi Golan sebagai wilayah “yang diduduki ‘Israel'” dalam laporan hak asasi manusia tahunan terbarunya, yang diterbitkan pada Rabu (13/3/2019), meskipun Departemen Luar Negeri menegaskan perubahan kata-kata itu tidak berarti perubahan kebijakan.

Laporan itu sekarang menyebut daerah itu sebagai “Dataran Tinggi Golan yang dikontrol ‘Israel'”. Ketika ditanya tentang perubahan pada subjek Timur Tengah yang sensitif, seorang pejabat senior AS mengatakan kepada wartawan di Washington “tidak ada perubahan dalam pandangan kami atau kebijakan kami berhadapan dengan wilayah ini dan ada kebutuhan untuk penyelesaian negosiasi di sana”.

“Ini, omong-omong, bukan masalah hak asasi manusia, ini masalah status hukum,” kata Michael Kozak dari Biro Demokrasi, Hak Asasi Manusia, dan Perburuhan Departemen Luar Negeri AS.

“Dan ‘wilayah yang diduduki’ memiliki makna hukum yang terkait dengan hak asasi manusia; Saya pikir apa yang mereka coba lakukan adalah beralih lebih ke deskripsi geografis saja,” lanjutnya.

Presiden Donald Trump, yang telah menunjukkan dukungan kuat bagi ‘Israel’, mengakui Yerusalem sebagai ibu kota negara Zionis itu pada tahun 2017, sangat menentang konsensus internasional.

‘Israel’ merebut sebagian besar Dataran Tinggi Golan dari Suriah selama perang enam hari 1967 dan kemudian secara efektif mencaploknya pada 1981, sebuah langkah yang tidak pernah diakui oleh masyarakat internasional. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.