Tim penyelidik senjata kimia akan memulai investigasi di Suriah

Pengawas senjata kimia tegaskan penggunaan klorin di Douma, Suriah.
89

DAMASKUS (Arrahmah.com) – Sebuah tim investigasi senjata kimia akan mulai bekerja dalam beberapa pekan, kata ketua organisasi senjata beracun dunia.

Negara-negara anggota Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia (OPCW) sepakat pada Juni untuk mengizinkan organisasi itu mengidentifikasi para pelaku serangan kimia, tetapi organisasi itu ditentang oleh Moskow dan Damaskus.

“Proses rekrutmen anggota tim sedang berlangsung dan saat ini sedang diselesaikan,” kata kepala OPCW Fernando Arias dalam sebuah pernyataan kepada badan yang berbasis di Den Haag pada  Selasa.

Arias mengatakan apa yang disebut Tim Investigasi dan Identifikasi (IIT) “akan beroperasi penuh dalam beberapa pekan mendatang”. Negara-negara Barat segera meminta tim untuk mulai bekerja mengidentifikasi para pelaku di balik serangan mematikan di kota Douma, Suriah, pada April 2018.

OPCW mengatakan dalam sebuah laporan pada 2 Maret bahwa klorin kemungkinan digunakan dalam serangan itu, yang katanya menewaskan lebih dari 40 orang. Namun laporan itu malah disalahkan karena tidak ada dalam mandat pengawas pada saat itu.

Suriah dan Rusia menolak laporan itu, dengan mengatakan insiden Douma – yang memicu serangan udara barat terhadap rezim Presiden Bashar Asad – dipalsukan.

Delegasi Kanada untuk pengawas tweeted bahwa itu “mengharapkan kasus Douma untuk dirujuk ke Tim Investigasi / Identifikasi OPCW. Mereka yang bertanggung jawab harus bertanggung jawab ”. Inggris mengatakan bahwa “melihat ke depan untuk penyelidikan lebih lanjut oleh IIT untuk mengidentifikasi mereka yang bertanggung jawab”.

Barat mendorong investigasi setelah serangkaian insiden kimia di Suriah, serta serangan agen saraf terhadap mantan agen ganda Rusia Sergei Skripal di kota Salisbury di Inggris pada Maret 2018.

Rusia tahun lalu mencoba memblokir anggaran untuk OPCW, termasuk dana untuk tim investigasi. China dan Iran juga menentang investigasi tersebut. Ketua OPCW Arias mengatakan tim investigasi sejauh ini memiliki dana 400.000 euro tetapi membutuhkan 1,13 juta euro lebih lanjut untuk sisa 2019.

Dia menambahkan bahwa pengawas telah membahas tim investigasi dengan Suriah selama pembicaraan pada Februari mengenai penghancuran stok senjata kimia Damaskus, dan berusaha untuk menjamin kerja sama rezim Suriah untuk melakukan penyelidikan.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.