Dibantu Rusia, Rezim Suriah gempur Idlib habis-habisan

437

IDLIB (Arrahmah.com) – Tentara Suriah, dibantu oleh pesawat-pesawat tempur Rusia, menyerang kota-kota yang dikuasai oposisi di Suriah barat laut pada Rabu (13/3/2019) dalam pemboman paling besar dalam beberapa bulan terhadap benteng oposisi yang tersisa di negara itu, kata pihak oposisi, tim penyelamat, dan penduduk, kata laporan Reuters.

Oposisi yang telah berjuang untuk menggulingkan Rezim Bashar Asad selama delapan tahun sekarang sebagian besar terbatas pada daerah kantong di barat laut dekat perbatasan Turki. Sekitar empat juta orang sekarang tinggal di sana, termasuk ratusan ribu penentang Asad yang melarikan diri ke sana dari bagian lain negara itu.

Kantong itu dilindungi oleh perjanjian “zona de-eskalasi” yang ditengahi tahun lalu oleh pendukung internasional utama Asad Rusia dan Iran, dan Turki yang telah mendukung oposisi di masa lalu dan telah mengirim pasukan untuk memantau gencatan senjata.

Warga mengatakan pesawat Rusia melakukan setidaknya 12 serangan udara di daerah perumahan di kota Idlib, termasuk penjara sipil di pinggirannya, di mana mereka mengatakan puluhan tahanan melarikan diri. Paling tidak 10 warga sipil terbunuh dan empat puluh lima terluka.

Kementerian pertahanan Rusia mengkonfirmasi bahwa pihaknya telah mengempur Idlib berkoordinasi dengan Turki, dengan menargetkan pasokan senjata dan drone Hayat Tahrir al-Sham (HTS) yang diklaim akan digunakan dalam serangan terhadap pangkalan udara utama Rusia di dekat pantai Mediterania.

HTS mengatakan akan membalas serangan tersebut, dengan mengatakan mereka telah menangkap kembali sebagian besar tahanan yang melarikan diri. HTS mengatakan tahanan itu termasuk anggota sel yang bekerja untuk intelijen Rusia yang berada di balik pemboman di kota Idlib bulan lalu yang menewaskan 17 warga sipil dan melukai puluhan lainnya.

“Tidak ada solusi terhadap penjajah Rusia, pasukan Asadm dan milisi Iran kecuali konfrontasi dan konfrontasi saja,” kata Hayat Tahir al Sham dalam sebuah pernyataan.

Tentara Suriah telah meningkatkan penembakan ke kantong sejak awal Februari. Serangan-serangan itu menewaskan puluhan warga sipil dan melukai ratusan lainnya, dan menyebabkan puluhan ribu orang melarikan diri dari daerah garis depan ke kamp-kamp dan kota-kota yang lebih dekat dengan perbatasan Turki, kata para penyelamat dan agen bantuan.

Tentara Suriah menyangkal menargetkan warga sipil dan mengklaim tentara menanggapi serangan ditingkatkan yang dilakukan oleh pejuang yang terinspirasi oleh Al Qaeda yang bertujuan untuk menghancurkan gencatan senjata dan mengendalikan daerah itu.

Warga di sepanjang perbatasan dengan Turki dapat mendengar serangan udara semalam yang keras yang meliputi wilayah yang luas dari daerah yang dikuasai oposisi di dekat provinsi Latakia yang dikuasai rezim di Mediterania hingga kota Idlib ke arah timur dan memperluas ke bagian-bagian yang dikuasai oposisi di utara Hama.

“Mereka menyerang wilayah itu. Suara itu terdengar sangat jelas,” kata Ibrahim al Sheikh, ayah dari lima anak di kota perbatasan Atmeh. Dia mengutip kerabat yang mengatakan penembakan itu adalah yang terberat dalam dua minggu eskalasi.

Peningkatan di barat laut terjadi ketika milisi yang dipimpin Kurdi yang didukung AS telah melancarkan serangan terpisah terhadap benteng terakhir ISIS di seberang, ujung timur negara itu, menciptakan titik balik di kedua front utama perang saudara multi-sisi Suriah.

Di barat laut, warga mengatakan amunisi fosfor putih ditembakkan semalam di kota al Tamana di pedesaan barat laut Idlib, di mana pekerja penyelamat pada Rabu mengatakan mereka memadamkan beberapa kebakaran yang disebabkan oleh lebih dari 80 serangan roket.

Di antara target kampanye udara adalah kamp tenda darurat di Kfr Amim, sebelah timur kota Idlib, yang menampung keluarga-keluarga yang terlantar, di mana dua wanita tewas dan sedikitnya 10 anak-anak terluka ketika bom mendarat setelah tengah malam.

“Siapa pun yang melakukan ini adalah binatang buas, benar-benar binatang buas. Itu adalah kamp dengan hanya perempuan dan anak-anak. Tidak ada yang bisa kami katakan kecuali bahwa binatang buas Rusia ini datang untuk membunuh,” kata Laith al Abdullah, seorang pekerja pertahanan sipil di kota Sarqeb yang membantu dalam upaya penyelamatan, yang dicapai melalui telepon seluler.

Penembakan roket dari pangkalan militer utama di Joreen, di provinsi Hama, meningkatkan pemboman selama seminggu di daerah pedesaan di dekat kota Jisr al Shaqour, kata Ahmed Abdul Salam, seorang komandan oposisi di Front Pembebasan Nasional yang didukung Turki.

Sebuah pangkalan militer Rusia, di selatan kota Halafaya yang dikontrol rezim, juga menargetkan Kafr Zeita di pedesaan Hama utara sementara bom curah menghantam beberapa kota yang dikuasai oposisi di Idlib selatan, kata pihak oposisi.

Pengeboman tersebut telah meningkatkan penduduk kota-kota yang dikuasai oposisi di zona penyangga.

Kota Khan Sheikhon yang dikuasai oposisi telah menjadi kota hantu dengan sebagian besar dari 70.000 orang melarikan diri, kata Yousef al Idlibi, seorang mantan penduduk yang pindah ke kota Idlib.

Turki, yang memulai patroli di zona penyangga pada Jumat, telah mengutuk serangan tersebut dan mengatakan bahwa pemboman oleh Rusia dan tentara Suriah akan menyebabkan krisis kemanusiaan besar.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.