AS dan India berkomitmen tekan Cina karena blokir pemimpin JeM dari daftar "teroris" global

Protesters hold a scratched photo of Jaish-e-Mohammad group chief, Maulana Masood Azhar, as they shout slogans against Pakistan. Photo: AFP
273

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Cina mencegah komite Dewan Keamanan PBB pada Rabu (13/3/2019) memasukkan pemimpin Jaish-e-Mohammed (JeM) ke dalam daftar “teroris” global, yang mengatakan pihaknya menyerang konvoi polisi paramiliter India di Kashmir.

India mengatakan pihaknya kecewa pada Beijing. Sebagai bentuk protes, banyak pihak menyeru pemboikotan produk-produk Cina di media sosial domestik, sementara Amerika Serikat mengatakan pendirian Cina bertentangan dengan tujuan bersama untuk mencapai perdamaian dan stabilitas regional.

Serangan 14 Februari yang menewaskan sedikitnya 44 polisi paramiliter adalah serangan yang paling mematikan dalam pemberontakan Kashmir yang telah berlangsung selama 30 tahun, yang meningkatkan ketegangan antara kedua tetangga yang memiliki senjata nuklir. Sebagai dampaknya, mereka menyatakan telah menembak jatuh jet tempur satu sama lain akhir bulan lalu.

Amerika Serikat, Inggris, dan Perancis meminta komite Al Qaeda di Dewan Keamanan untuk menundukkan pendiri JeM, Masood Azhar, dengan embargo senjata, larangan bepergian, dan pembekuan aset. Komite beranggotakan 15 orang itu beroperasi berdasarkan konsensus.

Menurut catatan dari misinya di AS kepada komite, Cina menempatkan “penangguhan teknis” atas permintaan itu. Cina tidak memberikan alasan bagi pemboikotan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, Kamis (14/3), kedutaan AS di New Delhi mengatakan tidak mengomentari secara spesifik karena musyawarah itu dirahasiakan, tetapi menambahkan, “Kami akan terus bekerja dengan komite sanksi untuk memastikan daftar penunjukan diperbarui dan akurat.”

Tiongkok sebelumnya telah mencegah komite sanksi untuk memberikan sanksi kepada Azhar pada tahun 2016 dan 2017.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina, Lu Kang, mengatakan pada Kamis (14/3) bahwa Dewan Keamanan memiliki prosedur khusus untuk menyebut seseorang atau organisasi dalam daftar “teror”.

“Tiongkok melakukan evaluasi menyeluruh dan menyeluruh,” kata Lu kepada wartawan. “Kita masih membutuhkan lebih banyak waktu.”

Dalam sebuah pernyataan pada Rabu malam (13/3), Kementerian Luar Negeri India berjanji untuk mengambil semua jalan yang tersedia demi memastikan bahwa para pemimpin “teroris” yang terlibat dibawa ke pengadilan.

Banyak pengguna media sosial mendesak orang-orang India untuk memboikot produk-produk Cina, dengan tagar China dan BoycottChineseProduct menjadi tren teratas di Twitter India.

Perdagangan antara Cina dan India mencapai $ 89,71 miliar pada Maret 2018. Dalam hal ini, India adalah lahan gembur bagi Beijing.

“Tidak ada alasan moral untuk memblokir proposal ini (Azhar),” kata Anand Mahindra, ketua konglomerat Grup Mahindra, di Twitter.

“Frustasi bagi mereka yang ingin memperkuat hubungan Indo-Cina. Bagaimana seharusnya India merespons? ”

Berbicara dengan syarat anonim, seorang diplomat Dewan Keamanan PBB mengatakan bahwa jika Cina terus mencegah penunjukan Azhar, anggota dewan lainnya “mungkin terpaksa melakukan tindakan lain di Dewan Keamanan.”

Diplomat itu menambahkan, “Kasus untuk menunjuk Masood Azhar – pemimpin kelompok yang disebut AS memiliki afiliasi dengan al-Qaeda – tidak dapat disangkal.”

Negara-negara Barat juga dapat memasukkan Azhar dalam daftar hitam dengan mengadopsi resolusi Dewan Keamanan, yang membutuhkan sembilan suara mendukung dan tidak ada veto oleh Rusia, Cina, Amerika Serikat, Inggris atau Prancis.

Masuk daftar hitam oleh Dewan Keamanan PBB pada tahun 2001, JeM adalah kelompok yang sangat anti-India dan diklaim telah menjalin hubungan dengan Al Qaeda.

Pada bulan Desember 2001, serangan terhadap parlemen India oleh kelompok yang sama dan juga kelompok lain yang bermarkas di Pakistan, Lashkar-e-Taiba, hampir memicu perang keempat antara New Delhi dan Islamabad.

Azhar mendirikan JeM pada tahun 2000 setelah pertukaran sandera yang membebaskannya dari penjara India dengan imbalan pembebasan 155 orang yang ditahan di pesawat yang dibajak.

Pihak berwenang Pakistan telah menghubungkan JeM dengan dua penawaran pembunuhan terhadap mantan Presiden Pervez Musharraf pada tahun 2003 serta penculikan dan pembunuhan jurnalis A. Daniel Pearl di tahun 2002. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.