Di bawah tekanan FATF, Islamabad tingkatkan level JeM ke dalam kelompok beresiko "tinggi"

Islamabad tingkatkan level JeM ke dalam kelompok beresiko "tinggi" (Dawn)
362

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Pakistan telah memutuskan untuk “meningkatkan” level larangan kelompok “militan”, termasuk Jaish-e-Muhammad (JeM), ke kategori resiko “tinggi” dan mulai memantau dan memeriksa kembali kegiatan mereka untuk mematuhi kewajiban Gugus Tugas Aksi Keuangan (FATF), lapor Times of India, Rabu (13/3/2019).

Badan pengawas global yang berbasis di Paris yang bertugas melawan kejahatan keuangan ini telah menyatakan ketidakpuasan mereka atas Pakistan yang menganggap entitas-entitas ini sebagai kelompok beresiko “rendah” hingga “menengah”, dan mengatakan Pakistan “tidak menunjukkan pemahaman yang tepat tentang resiko pendanaan teror yang ditimbulkan oleh Daesh (ISIS), al-Qaida, Jamaat-ud-Dawa (Jud), Yayasan Falah-i-Insaniat (FIF), Lashkar-e-Taiba (LeT), Jaish-e-Muhammad (JeM) jaringan Haqqani (HQN), dan orang yang berafiliasi dengan Taliban”.

Organisasi-organisasi ini akan diperiksa di bawah pemeriksaan keamanan tinggi di semua lapisan rezim hukum, administrasi, investigasi, dan keuangan, surat kabar Dawn melaporkan pekan lalu.

“Semua entitas ini sekarang telah digambarkan sebagai entitas beresiko tinggi dan akan menjadi subyek pengawasan yang lebih besar oleh semua lembaga negara, mulai dari pendaftaran mereka ke operasi dan dari pengumpulan dana mereka ke rekening bank dan penerbitan transaksi mencurigakan, informasi yang dibagi dan seterusnya,” kata seorang pejabat yang tidak disebutkan namanya dikutip dalam laporan itu.

Dia mengatakan keputusan ini diambil pada pertemuan dewan umum tentang FATF, yang dipimpin oleh Sekretaris Keuangan, Arif Ahmed Khan, sebagai bagian dari serangkaian pertemuan untuk mematuhi kewajiban FATF.

Khan telah memimpin delegasi Pakistan ke Paris selama pertemuan pleno FATF dari 18 hingga 22 Februari. Selama pertemuan ini, Pakistan telah melarang FIF dan JuD pada 21 Februari.

Pejabat itu mengatakan berdasarkan revisi profil resiko menjadi “tinggi” dari “sedang”, semua lembaga pemerintah, termasuk Badan Investigasi Federal (FIA), Komisi Sekuritas dan Pertukaran Pakistan, Bank Negara Pakistan, Penanggulangan Terorisme Nasional Otoritas, Unit Pemantau Keuangan dan badan intelijen, akan secara terpisah meninjau catatan, bank data, dan prosedur serta metodologi mengenai entitas terlarang dan perwakilan mereka.

“Delegasi akan meninjau kinerja Pakistan berdasarkan latihan baru Islamabad selama dua hari ke depan (25-26 Maret) dan menyerahkan laporan penilaiannya ke markas FATF,” kata laporan itu.

FATF kemudian akan membuat tinjauan baru tentang kemajuan dan kepatuhan Pakistan dengan target yang tersisa pada bulan Mei dan menyimpulkan dalam pertemuan tinjauan Juni, apakah negara tersebut harus dipindahkan dari “daftar abu-abu” atau tidak jika ada kekurangan kecil atau diturunkan ke “daftar hitam” yang memiliki dampak keuangan dan ekonomi yang serius jika terjadi kekurangan yang serius.

Pakistan telah dimasukkan dalam daftar abu-abu oleh FATF karena gagal mengekang pembiayaan anti-teror pada Juni tahun lalu, meskipun Islamabad melakukan upaya diplomatik untuk menghindari keputusan tersebut.

Para pejabat mengatakan bahwa mendefinisikan entitas terlarang ini sebagai risiko tinggi berarti lembaga investigasi, pengawas dan organisasi pengatur dan lembaga terkait akan lebih waspada dan proaktif terhadap penilaian indikator risiko, bendera merah, pedoman dan nasihat.

Mereka akan diminta untuk mengadopsi tingkat koordinasi antarlembaga yang lebih tinggi untuk berbagi informasi dan tindakan untuk memerangi pendanaan “teror” dan pencucian uang, yang dianggap berisiko terhadap ekonomi global, kata laporan itu.

Selama rapat pleno dan peninjauan ulang tanggal 18-22 Februari lalu, FATF telah mencatat “kemajuan terbatas” oleh Pakistan pada target yang ditetapkan untuk Januari 2019, dan mendesak negara itu “untuk dengan cepat menyelesaikan rencana tindakannya, terutama dengan tenggat waktu Mei 2019.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.