ANI: Mastermind Pulwama terbunuh di Tral

Security personnel at the site of suicide bomb attack, Pulwama | PTI
783

SRINAGAR (Arrahmah.com) – Dalang serangan Pulwama 14 Februari yang menewaskan 44 polisi paramiliter CRPF adalah salah satu dari dua “teroris” yang tewas dalam sebuah pertemuan di daerah Tral, Kashmir Selatan, kata polisi J&K seperti dikutip oleh kantor berita ANI, Senin (11/3/2019).

Menurut ANI, serangan pemerintah di daerah Tral Pinglish di distrik Pulwama di Kashmir selatan berlangsung lewat tengah malam di mana anggota Jaish-e-Muhammed (JeM), Mudasir Ahmed Khan alias ‘Mohd Bhai’, adalah di antara dua “teroris” yang tewas, kata para pejabat itu. “Teroris” kedua diidentifikasi sebagai Khalid.

Mudasir Ahmed Khan alias ‘Mohd Bhai’

Keduanya terbunuh itu karena berafiliasi dengan JeM.

Ketika mayat-mayat korban hangus tak bisa dikenali, butuh waktu bagi aparat keamanan untuk menetapkan identitas mereka, lanjut ANI.

Pasukan keamanan meluncurkan operasi penjagaan dan pencarian di Pinglish setelah menerima informasi intelijen khusus tentang keberadaan “teroris” di daerah tersebut.

Operasi berubah menjadi pertempuran setelah para “teroris” menembaki pasukan, klaim.

Khan telah diidentifikasi sebagai otak di balik serangan di Pulwama yang menyebabkan 44 personel Pasukan Cadangan Sentral tewas pada 14 Februari, kata para pejabat pada Minggu (10/3).

Setelah menyatukan bukti sejauh ini, para pejabat keamanan mengklaim bahwa Khan yang berusia 23 tahun, seorang mekanik dengan gelar sarjana dan penduduk Pulwama, mengatur kendaraan dan bahan peledak yang digunakan dalam serangan teror.

ANI mengutip penuturan Mir Mohalla, seorang penduduk Tral, Khan bergabung dengan JeM sekitar tahun 2017 sebagai pekerja lapangan dan kemudian direkrut sebagai anggota oleh Noor Mohammed Tantrey, alias ‘Noor Trali’, yang diyakini telah membantu kebangkitan kelompok “teror” itu di Lembah Kashmir.

Setelah Tantray terbunuh pada Desember 2017, Khan menghilang dari rumahnya pada 14 Januari 2018 dan telah aktif sejak saat itu.

Penyerang Pulwama, Adil Ahmed Dar, yang meledakkan kendaraan sarat bahan peledak di sebelah bus dalam konvoi CRPF pada 14 Februari, telah melakukan kontak terus-menerus dengan Khan, kata para pejabat.

Setelah menyelesaikan kelulusannya, Khan melakukan kursus diploma satu tahun di Institut Pelatihan Industri (ITI). Khan, yang merupakan putra sulung seorang buruh, ini juga diyakini terlibat dalam serangan di kamp militer di Sunjawan pada Februari 2018, di mana enam personel dan seorang warga sipil tewas.

Perannya juga mendapat sorotan dalam serangan Lethpora di sebuah kamp CRPF pada Januari 2018 yang menewaskan lima personel CRPF.

Badan Investigasi Nasional (NIA) India, yang menyelidiki serangan teror 14 Februari, telah melakukan pencarian di kediaman Khan pada 27 Februari.

Minivan Maruti Eeco digunakan dalam serangan Pulwama dan dibeli oleh agen JeM lain hanya 10 hari sebelum serangan bunuh diri, klaim NIA.

Operator JeM, yang diidentifikasi sebagai Sajjad Bhat, warga Bijbehara di Kashmir selatan, sejak itu dalam pelarian dan diyakini telah menjadi “teroris” aktif sekarang, kata NIA. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.