Anggota parlemen Pakistan samakan serangan India dengan 'Israel' di Palestina

Indian Air Force Mirage 2000 (The Defense Post)
229

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Partai Rakyat Pakistan (PPP), oposisi utama negara itu, Jumat (8/3/2019), telah mengambil sikap keras terhadap pemerintah Imran Khan karena tidak mengangkat masalah agresi India di forum internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Kekayaan Bersama (CW), dan Organisasi Kooperasi Islam (OKI).

Menyamakan serangan udara 26 Februari oleh Angkatan Udara India (IAF) dengan agresi ‘Israel’ terhadap negara-negara Arab, terutama Palestina, senator PPP Mian Raza Rabbani mengatakan mitra strategis India ingin menjadikannya sebagai “polisi” di wilayah tersebut. Dia membuat pernyataan saat berpidato di majelis tinggi parlemen Pakistan pada Rabu (6/3).

“Ada tujuan dari semua agresi dan pelanggaran ini. Tampaknya India sementara mengikuti jejak ‘Israel’ ingin yang menunjukkan bahwa mereka dapat melakukan operasi apa pun di wilayah mana pun seperti yang dilakukan di Arab,” kata Rabbani di parlemen.

Menekankan perlunya Pakistan untuk mengevaluasi kembali kebijakan luar negerinya, Rabbani mengamati, “Pergeseran baru-baru ini dalam penyelarasan kebijakan luar negeri tampaknya tidak membuahkan hasil karena Deklarasi OKI Abu Dhabi dalam 50 poinnya tidak berbicara tentang agresi India terhadap Pakistan. Resolusi yang disahkan hanya mengacu pada terorisme India di Kashmir disponsori oleh Pakistan.”

Senator PPP lainnya, Sherry Rehman, juga mengecam pemerintah “gagal” untuk membawa pelanggaran India di forum internasional dan mengatakan ada keheningan total dari pihak pemerintah.

“Saya tidak ingin dipermalukan di forum ini bahwa pemerintah belum berbicara,” katanya.

Pada 26 Februari, dalam serangan udara menjelang fajar, pesawat-pesawat tempur Angkatan Udara India (IAF) menukik ke tempat yang diduga sebagai tempat persembunyian “teroris” di Balakot, Pakistan, mendorong mereka untuk membalas dengan serangan udara ke Kashmir yang dikelola India pada hari berikutnya.

Sementara New Delhi mengklaim bahwa serangan udara di Balakot ditargetkan terhadap Jaish-e-Mohammed (JeM), yang mengklaim bertanggung jawab atas pemboman bunuh diri 14 Februari yang menargetkan pasukan paramiliter India, Islamabad membantahnya, dengan alasan bahwa tidak ada kamp “teror” di Balakot dan itu adalah tindakan murni agresi IAF yang dengan tepat ditanggapi oleh militer Pakistan. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.