Berita Dunia Islam Terdepan

Support Us

Wow, pembangunan Pojok Dilan telan dana Rp4,8 miliar

2.070

BANDUNG (Arrahmah.com) – Meski menuai kontroversi, anggaran untuk membangun Pojok Dilan di GOR Saparua, Bandung ternyata cukup besar. Dari data yang diperoleh, dana yang disiapkan untuk proyek tersebut mencapai Rp4,8 miliar dan masuk ke dalam APBD 2019.

Besarnya dana ini tidak sesuai dengan pernyataan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil yang mengatakan dalam akun instagramnya bahwa dana untuk proyek tersebut terbilang kecil.

Anggaran proyek ini ditempatkan masuk ke dalam pos pengelolaan Saparua, tepatnya satu paket dengan belanja modal. Pojok Dilan dan penataan Saparua ini dalam praktiknya juga menganggarkan sekitar Rp200 juta untuk konsultan pengawasan.

Adapun anggaran rutin aset milik Pemprov Jabar tersebut hanya anggaran perawatan dan belanja untuk sekitar 23 pegawai dalam setahun dengan total senilai Rp900 juta.

Total dana tersebut hampir sama dengan anggaran yang diberikan pada kabupaten/kota untuk membangun satu Pusat Kebudayaan.

Setidaknya berdasarkan data Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Jabar, pembangunan gedung pusat kebudayaan berkisar antara Rp5 miliar-Rp7 miliar.

Namun Gubernur Jabar Ridwan Kamil membantah anggaran Pojok Dilan mencapai miliaran. Menurutnya kemungkinan dana yang digelontorkan untuk proyek milenial tersebut hanya angka recehan.

“Enggak paling ratus juta, receh. Itu Saparua-nya. Di Saparua itu nanti ada taman skateboard itu yang mengambil porsi paling besar. Penataan PKL, ada skateboard itu yang mendominasi 90% biaya,” ujarnya.

Ridwan berharap urusan Pojok Dilan yang disorot banyak pihak ini tidak lagi menjadi bahasan media. “Jangan diramein lagi ya,” katanya.

Anggota DPRD Jabar Abdul Hadi Wijaya terkejut dengan besarnya anggaran yang disiapkan guna membangun Pojok Dilan di Saparua. Menurutnya, sejak awal dewan tidak dilibatkan dalam pembahasan proyek ini.

“Saya terkejut angkanya segitu. Pak gubernur istilahnya kan ngabret, sprint, ini (nilai anggaran) mengejutkan semua. Info detail yang disampaikan ke publik belum cukup diinformasikan ke kami. Padahal kami kan mitranya,” kata Abdul Hadi.

Ia menilai, angka Rp5 Miliar untuk belanja di Saparua terlampau besar, apalagi hanya untuk proyek Pojok Dilan. Pihaknya mengaku akan memanggil dinas terkait mempertanyakan hal ini.

“Kalau Rp5 miliar kegedean, kalau penataan Saparua, yang pernah kami lihat beliau menata alun alun di berbagai kabupaten kota ada 7 wilayah. Yang dapet bantuan ,” kata dia.

Akhir-akhir ini, kata dia, Ridwan Kamil sering menggulirkan wacana pembangunan yang serba spontan tanpa melibatkan legislatif dan pihak terkait lainnya dalam pembahasan.

“Dalam pekan ini kan dua, tentang pojok dilan, lalu Hasan Sadikin dipindahkan. Itu kan punya pusat, sudah triliunan rupiah yang ditanamkan. Kami kaget,” ungkap Abdul Hadi.

Sumber: bandung.bisnis.com

(ameera/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah