Mujahidin Taliban kembali libas pasukan keamanan Afghanistan, 23 tewas

971

KABUL (Arrahmah.com) – Setidaknya 23 tentara Afghanistan tewas dalam serangan di sebuah pangkalan militer di provinsi Helmand di Afghanistan selatan kemarin (1/3/2019), kata para pejabat.

Serangan fajar di pangkalan militer Shorab – salah satu instalasi militer terbesar di negara itu – berlangsung selama beberapa jam dan diklaim oleh mujahidin Taliban.

Iklan

Itu adalah upaya ketiga Taliban untuk menyerbu pangkalan itu dalam 48 jam terakhir, menurut para pejabat.

“Operasi telah berakhir, 23 pasukan keamanan tewas, 15 terluka, dan 20 pemberontak tewas.” Ghafoor Ahmad Jawed, juru bicara Kementerian Pertahanan Afghanistan menyatakan.

Omar Zwak, juru bicara gubernur provinsi, juga mengkonfirmasi jumlah korban.

AS, yang menasehati dan membantu misi pasukan Afghanistan, juga beroperasi dari pangkalan tersebut tetapi di area yang terpisah dari kompleks. Pasukan AS dan internasional yang hadir di pangkalan itu aman karena Taliban tidak dapat menembus dinding kompleks mereka, menurut pejabat keamanan.

Bentrokan antara Taliban dan pasukan pemerintah yang didukung oleh pasukan asing belum surut bahkan ketika AS dan Taliban mengadakan pembicaraan di Qatar untuk bernegosiasi mencari solusi untuk mengakhiri perang panjang Afghanistan.

Banyak korban jatuh dari sisi pasukan Afghanistan di medan perang. Presiden Ashraf Ghani mengatakan pada Januari bahwa 45.000 anggota pasukan keamanan negara itu telah terbunuh sejak ia menjadi pemimpin pada September 2014.

Serangan berulang-ulang di Camp Shorab, sebuah pangkalan luas yang terletak di tempat yang dulunya adalah Camp Bastion, bekas pangkalan udara Inggris, dan Camp Leatherneck, pangkalan lama Korps Marinir AS di Helmand, telah menggarisbawahi kemampuan Taliban untuk menargetkan instalasi keamanan yang dinilai kritis.

Mujahidin Taliban mengatakan para pejuangnya terlibat dalam bentrokan dengan pasukan AS dan Afghanistan di pangkalan Shorab.

“Bentrokan hebat berlanjut ketika puluhan anggota pasukan musuh telah terbunuh atau terluka,” kata Qari Yousuf Ahmadi, seorang juru bicara mujahidin Taliban, dalam sebuah pernyataan.

Presiden Donald Trump mengatakan dia berencana mengurangi pasukan AS saat pembicaraan dengan kemajuan Taliban.

Selain 14.000 orang Amerika, sekitar 8.000 tentara dari 38 negara lain dalam misi Dukungan Tegas NATO memberikan pelatihan dan dukungan untuk pasukan Afghanistan.

Mujahidin Taliban menguasai sebagian besar Helmand. Selama lebih dari satu dekade intervensi internasional, itu adalah provinsi paling mematikan bagi pasukan asing, yang menewaskan hampir 1.000 orang. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah