Mesir bebaskan 620 tahanan

Penjara
138

KAIRO (Arrahmah.com) – Mesir akan membebaskan 620 tahanan setelah grasi presiden dikeluarkan pada Kamis (28/2/20919), situs berita lokal mengatakan.

Sebuah pertemuan komite oleh para pejabat dari sektor penjara menyetujui pembebasan 264 tahanan di bawah amnesti, sementara Komisi Tinggi Amnesti juga menyetujui pembebasan 356 tahanan.

Para tahanan telah mengambil bagian dalam program rehabilitasi dan siap untuk dibebaskan.

Ini bukan pertama kalinya Mesir mengeluarkan grasi presiden, membebaskan ratusan narapidana. Pada November tahun lalu sekitar 578 tahanan dibebaskan untuk memperingati Kemenangan 6 Oktober (juga dikenal sebagai Perang Yom Kippur), yang merupakan hari libur nasional di Mesir.

Sejak revolusi 2011, puluhan ribu orang Mesir dijebloskan ke penjara setelah negara menyaksikan penindasan dramatis kebebasan dan peningkatan peraturan perundang-undangan; tindakan yang dibenarkan oleh pemerintah sebagaimana diperlukan untuk “keamanan nasional”. Partai Ikhwanul Muslimin, yang memainkan peran penting dalam revolusi dan kemudian terpilih untuk berkuasa, sejak itu telah dilarang dan dinyatakan sebagai kelompok teroris.

Pemerintah Mesir juga telah meluncurkan tindakan keras terhadap siapa pun yang diduga menentang Presiden Abdel Fattah Al-Sisi atau kebijakannya dan telah menerapkan undang-undang yang memengaruhi organisasi media vokal, jurnalis, dan LSM.

Pekan lalu Mesir mendapat kecaman internasional setelah menghukum mati sembilan pemuda karena dugaan keterlibatan mereka dalam pembunuhan Jaksa Agung Hisham Barakat tahun 2015.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.