Berita Dunia Islam Terdepan

Bangladesh keluhkan pihaknya tak mampu terima lebih banyak pengungsi Myanmar

84

Support Us

JENEWA (Arrahmah.com) – Bangladesh mengatakan kepada Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Kamis (28/2/2019) bahwa mereka tidak dapat mengambil lagi pengungsi dari Myanmar, sekitar 18 bulan setelah lebih dari 700.000 Muslim Rohingya berdatangan melintasi perbatasan untuk melarikan diri dari tindakan keras militer.

Serangan terhadap pos-pos keamanan oleh gerilyawan Rohingya di negara bagian Rakhine Myanmar memicu tindakan keras militer, yang oleh PBB, Amerika Serikat, Inggris, dan lainnya digambarkan sebagai pembersihan etnis. Myanmar membantah tuduhan itu.

“Saya menyesal memberi tahu dewan bahwa Bangladesh tidak lagi berada dalam posisi untuk menampung lebih banyak orang dari Myanmar,” kata Menteri Luar Negeri Bangladesh, Shahidul Haque.

Haque menuduh Myanmar memberi “janji kosong dan menghalangi berbagai pendekatan” selama negosiasi pengembalian.

“Tidak seorang pun dari pengungsi Rohingya yang secara sukarela ingin kembali ke Rakhine karena tidak ada lingkungan yang kondusif di sana,” lanjut Haque.

Myanmar mengatakan telah siap menerima pengungsi yang kembali sejak Januari, tetapi menurut PBB kondisinya belum tepat untuk mereka kembali. Rohingya mengatakan mereka ingin jaminan atas keselamatan mereka dan diakui sebagai warga negara sebelum kembali.

Kekuatan Barat di dewan pada Kamis (28/2) menyesalkan kurangnya tindakan dari pemerintah Myanmar.

“Kami sangat kecewa … bahwa tidak ada kemajuan lebih lanjut dalam mendapatkan kembali pengungsi dan itu jelas termasuk menciptakan kondisi di mana para pengungsi merasa dapat kembali,” Duta Besar Inggris untuk PBB, Karen Pierce, mengatakan kepada dewan.

Berita Terkait

Beberapa anggota dewan dari negara-negara barat menekankan bahwa kembalinya para pengungsi harus aman, sukarela, dan bermartabat, serta mendorong pemerintah Myanmar untuk mengizinkan PBB memperluas dan tanpa syarat akses ke Rakhine.

Utusan PBB untuk Myanmar, Christine Schraner-Burgener, mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa akses PBB saat ini “tidak memadai.”

“Skala apa yang telah dilakukan terhadap Muslim Rohingya dan tuduhan kejahatan terhadap kemanusiaan benar-benar menandai ini sebagai salah satu peristiwa paling mengerikan abad ini, sejauh ini,” kata Pierce.

Dewan Keamanan yang beranggotakan 15 orang telah terpecah dalam menyikapi krisis, dengan kekuatan barat diadu melawan Rusia dan Myanmar, sekutu Cina.

Wakil Duta Besar Cina untuk PBB, Wu Haitao, mengatakan krisis itu merupakan masalah antara Myanmar dan negara tetangganya, Bangladesh, “dan karena itu tergantung pada kedua negara untuk mencari solusinya.”

Wakil Duta Besar Rusia untuk PBB Dmitry Polyanskiy setuju.

Pada bulan Desember Inggris mengedarkan rancangan resolusi kepada anggota dewan yang menurut para diplomat bertujuan untuk menetapkan batas waktu di Myanmar yang memungkinkan kembalinya para pengungsi dan menangani pertanggungjawaban, tetapi Cina dan Rusia telah memboikot pembicaraan mengenai rancangan tersebut.

Wakil Duta Besar AS Jonathan Cohen mengatakan: “Komunitas internasional tidak dapat abai terhadap keberadaan kamp pengungsi terbesar di dunia.” (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.