Analis: KTT UE-Liga Arab "tidak penting"

Security and migration to top agenda at first ever EU-Arab League summit in Egypt (MEMO)
134

DOHA (Arrahmah.com) – Sejumlah analis menyayangkan pertemuan pertama yang diselenggarakan kemarin (24/2/2019) antara para pemimpin Arab dan Eropa di kota wisata Laut Merah Mesir, Sharm el-Sheikh, kutip Al Jazeera.

“Saya pribadi tidak berharap banyak dari KTT ini. Terlalu besar untuk membuat para peserta menyepakati salah satu masalah yang akan dibahas,” kata Marwan Kabalan, seorang penulis dan peneliti Suriah di Pusat Arab untuk Penelitian dan Studi Kebijakan yang berbasis di Doha.

Kabalan percaya KTT itu hanya akan mendukung Sisi sebagai pemimpin regional meskipun dunia internasional mengetahui kebijakannya yang represif terhadap perbedaan pendapat di Mesir.

Pekan lalu, otoritas Mesir mengeksekusi sembilan tersangka anggota Ikhwanul Muslimin yang dihukum karena terlibat dalam pembunuhan jaksa tinggi Mesir Hisham Barakat.

Tidak ada yang mengklaim bertanggung jawab atas serangan 2015 terhadap Barakat, tetapi pihak berwenang menyalahkan anggota Ikhwanul Muslimin.

Awal bulan ini, parlemen Mesir mendukung proposal untuk memperpanjang pemerintahan mantan jenderal sampai 2034 – sebuah langkah yang telah mengumpulkan kritik luas dari para tokoh oposisi dan aktivis.

Demikian pula, Mahjoob Zweiri, seorang analis Yordania tentang politik Timur Tengah, mengatakan pemerintah Mesir ingin mempertahankan Liga Arab sebagai alat untuk membantu memberi mereka pengaruh politik di dunia Arab.

“Tanpa Liga, Mesir tidak memiliki apa-apa, tidak berdampak apa pun,” kata Zweiri.

“Bahkan meskipun KTT itu tidak berguna, mereka akan terus melakukannya.”

Para ahli mengatakan negara-negara Eropa yang hadir prihatin untuk menyelesaikan dua masalah utama – migrasi dari Afrika Utara dan Suriah, dan kontraterorisme.

Para pemimpin Eropa memandang kawasan itu sebagai tempat berkembang biaknya kelompok-kelompok bersenjata dan pengungsi dan sedang mencari bantuan pemerintah-pemerintah Arab untuk menghentikan migrasi dan menghilangkan ancaman keamanan.

Di satu sisi, negara-negara Uni Eropa “masih berurusan dengan efek – bukan akar atau penyebab masalah”, kata Kabalan.

“Meskipun mengakui hubungan antara despotisme dan terorisme, mereka tampaknya tidak mau mengambil langkah berani dan mendukung transisi demokrasi di kawasan itu,” katanya.

“Sebaliknya, mereka tampaknya bersedia mendukung otokrat Arab sehingga mereka dapat membantu mereka mengamankan perbatasan mereka dan menyegelnya di hadapan para pengungsi.”

Masalah pengungsi ini tidak dibahas bulan lalu ketika para pemimpin Arab berkumpul di Beirut untuk KTT ekonomi Arab.

Untuk saat ini, Presiden Suriah Bashar al-Assad telah dikesampingkan karena perannya dalam konflik Suriah, yang menyebabkan pemindahan lebih dari enam juta warga Suriah. Perang di Suriah, yang dimulai pada Maret 2011 sebagai protes damai terhadap Asad, telah berubah menjadi perang proksi.

“Sama seperti KTT di Beirut, diperkirakan para peserta akan fokus pada masalah protokol ketimbang membahas krisis saat ini di dunia Arab,” Hamzeh al-Mustafa, seorang peneliti Suriah yang berbasis di London.

Ini dilakukan karena sejumlah alasan, termasuk bahwa, tidak seperti UE, resolusi Liga Arab tidak mengikat, membuat implementasi perjanjian potensial yang dicapai selama KTT sangat sulit.

Dan daripada mengambil posisi independen, kedua blok ini cenderung untuk “berkoordinasi” dengan Amerika Serikat pada masalah yang dijadwalkan untuk diskusi, catat al-Mustafa.

Di bawah pemerintahan Presiden AS Donald Trump, tidak ada strategi yang jelas di Timur Tengah. Dari rencana perdamaian “kesepakatan abad ini” untuk Palestina, hingga pengumuman tak terduga bahwa ia akan menarik pasukan AS dari Suriah – keputusan Trump telah berhasil membalikkan dekade kebijakan AS di wilayah tersebut.

Negara-negara anggota dari kedua blok menentang penarikan pasukan AS dari Suriah, takut kebangkitan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL atau ISIS) di wilayah tersebut dan kelanjutan dari krisis pengungsi.

Para ahli sepakat belum ada konsensus Arab tentang masalah yang diangkat di KTT.

Zweiri mengatakan sebagian besar negara Arab lebih suka menyelesaikan masalah mereka secara bilateral dengan Eropa secara langsung.

“Selama 20 tahun terakhir, tak satu pun dari KTT atau konferensi ini yang benar-benar membuahkan hasil yang serius,” lanjut Zweiri.

“Mereka tidak signifikan,” tambahnya.

Juga mengutip prioritas Eropa dalam isu keamanan dan anti-migrasi, Zweiri mengatakan para pemimpin Uni Eropa tidak mungkin memimpin untuk menyelesaikan masalah ini.

“Mereka [orang Eropa] pasti akan melempar bola ke pengadilan negara-negara Arab untuk bekerja dan mencoba menstabilkan konflik regional,” katanya.

“Biaya [penyelesaian masalah] sangat mahal, dan tidak ada pihak yang mau berkontribusi secara ekonomi untuk mengatasi masalah ini,” kata Zweiri, menambahkan negara-negara yang berpartisipasi tidak mau menyelesaikan “masalah aktual”.

Ini juga karena pemerintah dari dua badan telah membentuk koordinasi keamanan, dan telah bertukar informasi “untuk waktu yang lama”, kata Zweiri.

Topik lainnya dalam KTT tersebut juga termasuk konflik ‘Israel’-Palestina. Upaya berulang untuk menghidupkan kembali proses perdamaian yang macet telah sia-sia, terutama sejak pemerintahan Trump mengakui Yerusalem sebagai ibukota ‘Israel’.

Eropa bukan pemain utama dalam hal ini, kata Kabalan, menambahkan bahwa blok tersebut tampaknya “puas dengan peran kecil ini (menghadiri KTT)”.

Nadia Hijab, direktur jaringan kebijakan Palestina, Al Shabaka, mengatakan “pertanyaan tentang hak-hak Palestina dan pelanggaran ‘Israel’ seolah-olah dimakamkan di bawah rubrik ‘proses perdamaian Timur Tengah'”.

“[Proses Timur Tengah] telah melibatkan partai yang jauh lebih kuat, ‘Israel’… Uni Eropa dan komunitas internasional berperilaku seolah-olah mereka tidak berdaya untuk menantang pencabutan ‘Israel’,” kata Hijab.

“Fakta bahwa tidak ada penyebutan masalah Palestina dalam pernyataan UE tentang masalah tersebut sedangkan ‘situasi’ di Yaman, Suriah dan Libya – semuanya dipandang secara langsung mengancam keamanan UE – disoroti namanya mengindikasikan fokus perhatian Eropa,” lanjutnya. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.