Pakar: Kunjungan Asia MBS tegaskan kebijakan strategis Saudi

Putra Mahkota Arab Saudi saat sampai di India. (Foto: Internet)
193

RIYADH (Arrahmahcom) – Tur tiga negara Asia oleh Putra Mahkota Mohammed bin Salman pekan ini adalah salah satu simbol keberhasilan ekonomi dan strategi Arab Saudi, kata para ahli, dilansir Arab News, Minggu (24/2/2019).

“Arab Saudi mungkin dilihat oleh beberapa orang beralih ke Timur,” Salman Al-Ansari, pendiri Komite Urusan Hubungan Masyarakat Amerika Arab Saudi (SAPRAC).

“Cara yang benar untuk mengatakannya adalah bahwa ia melebarkan sayapnya ke Timur dan Barat.”

“Diversifikasi ekonomi membutuhkan diversifikasi strategi. Ini tidak boleh dilihat dengan cara apa pun karena Arab Saudi memberikan dukungan dingin kepada sekutu-sekutunya yang paling terpercaya, khususnya AS,” lanjutnya.

“Dan seperti yang dikatakan Joseph Parry: ‘Dapatkan teman baru tetapi pertahankan yang lama; kawan lama adalah perak, kawan baru adalah emas’.”

Tur MBS yang disambut hangat oleh para pemimpin Pakistan, India, dan Cina, sejalan dengan Visi putra mahkota itu, 2030, yang berencana mengubah ekonomi Arab Saudi yang mengandalkan ekspor minyak mentah menjadi ekonomi yang bersemangat dan beragam. Tur ini menghasilkan miliaran dolar dalam transaksi ekonomi serta inisiatif untuk meningkatkan keamanan dan memerangi “terorisme”.

“Arab Saudi adalah satu-satunya negara yang dapat mengambil posisi kepemimpinan dalam upaya global memerangi terorisme, khususnya di terorisme ideologi,” lanjut Al-Ansari.

Hamdan Al-Shehri, seorang analis politik dan sarjana hubungan internasional, mengatakan bahwa Cina dan Arab Saudi memiliki tujuan keamanan dan stabilitas yang sama.

“Cina memiliki kekhawatiran yang sama dengan Kerajaan dan tahu bahwa benua kami telah menderita masalah terorisme ini.”

Kedua negara juga meningkatkan ikatan ekonomi yang saling menguntungkan. Seperti yang ditunjukkan oleh Al-Shehri: “Cina membutuhkan sumber energi yang sangat besar, dan Arab Saudi adalah salah satu dari sekian sumber yang dapat menyediakan energi bagi Cina.”

Satu kesepakatan penting adalah kompleks penyulingan dan petrokimia senilai $ 10 miliar, sebuah usaha patungan antara Saudi Aramco dan Norinco, yang akan dikembangkan di kota Panjin, Cina.

Yang juga sangat penting secara geopolitik adalah kilang minyak senilai $ 10 miliar di Pelabuhan Gwadar, Pakistan, karena merupakan salah satu bagian terpenting dari One Belt, One Road Initiative gagasan Cina, Al-Shehri mengatakan.

“Para pemain global bersedia berinvestasi dalam proyek ini. Investasi Kerajaan di bidang ini akan melayani Pakistan dan akan bermanfaat bagi Kerajaan serta Koridor Ekonomi Cina-Pakistan.”

Dan terlepas dari hubungan historisnya dengan Pakistan, Al-Shehri mengatakan bahwa Kerajaan itu juga menemukan kesamaan dengan India. Misalnya, kedua negara sepakat untuk membentuk kelompok kerja penanggulangan “terorisme”.

“India memiliki kekhawatiran yang sama dengan Kerajaan tentang ketidakstabilan di wilayah laut, seperti Samudra Hindia dan Laut Merah. Ini semua adalah jalur perdagangan global,” kata Al-Shehri, seraya menambahkan bahwa ia berharap Kerajaan akan memainkan peran dalam menyelesaikan titik perbatasan pertikaian antara Pakistan dan India seperti yang terjadi antara Eritrea dan Ethiopia.

Itu bukan hanya bisnis biasa. Tur sang putra mahkota mencakup beberapa pengumuman lainnya, termasuk bahwa 2.100 tahanan Pakistan dan 850 tahanan India akan dibebaskan dari penjara Kerajaan, bahwa bahasa Mandarin akan dimasukkan dalam kurikulum sekolah Saudi dan bahwa Arab Saudi akan segera mengadakan beberapa konser yang menampilkan para artis dan aktor Bollywood.

Putra mahkota juga menyerukan pembentukan pusat kesehatan di provinsi Khyber Pakhtunkhwa Pakistan yang didedikasikan untuk mengenang seorang pahlawan Pakistan yang menyelamatkan 14 nyawa dalam banjir 2009 di Jeddah. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.