Pakistan berlakukan lagi larangan terhadap badan amal berafiliasi dengan "militan"

Hafiz Saeed, pendiri Laskar-e-Taiba. (Foto: Reuters)
122

ISLAMABAD (Arrahmah.com) – Pakistan telah memulai kembali larangan terhadap dua badan amal yang terkait dengan pendiri kelompok “militan” yang telah melakukan serangan di India, kata kementerian dalam negeri, Jumat (22/2/2019).

Larangan itu muncul ketika Pakistan menghadapi tekanan internasional untuk bertindak terhadap kelompok-kelompok “militan”, di tengah meningkatnya ketegangan dengan tetangganya yang bersenjata nuklir, India, setelah serangan bom bunuh diri terhadap polisi India di wilayah Kashmir yang disengketakan.

Serangan itu, yang menewaskan 44 tentara paramiliter India, diklaim oleh kelompok militan Jaish-e-Mohammad (JeM) yang berbasis di Pakistan.

Dua badan amal terlarang itu terkait dengan pendiri kelompok terkemuka lainnya, Lashkar-e-Taiba (LeT).

Komite Keamanan Nasional Pakistan, yang terdiri dari para pejabat tinggi militer dan sipil, memutuskan Kamis malam (21/2) untuk melarang badan amal yang berafiliasi dengan pendiri LeT, Hafiz Saeed, yang telah lama dimasukkan dalam daftar hitam terorisme internasional PBB.

Amerika Serikat dan India menyalahkan LeT atas berbagai serangan mematikan, termasuk pengepungan empat hari oleh orang-orang bersenjata di kota India, Mumbai pada 2008 yang menewaskan 166 orang.

Amerika Serikat telah menawarkan $ 10 juta untuk informasi yang mengarah pada penangkapan Saeed.

“Diputuskan selama pertemuan untuk mempercepat tindakan terhadap organisasi terlarang,” kata kementerian dalam negeri Pakistan dalam sebuah pernyataan.

Saeed, yang menyangkal menjadi dalang serangan Mumbai dan mengatakan ia tidak memiliki hubungan dengan kekerasan militan, menyatakan bahwa dua badan amal – Jamaat-ud-Dawa (JuD) dan Yayasan Falah-e-Insaniat (FIF) – sangat penting untuk membantu kaum papa.

Juru bicara JuD, Yahya Mujahid, mengatakan kedua kelompok akan beralih ke pengadilan untuk membatalkan larangan terbaru.

Saeed telah ditempatkan di bawah tahanan rumah beberapa kali selama dekade terakhir, tetapi dia selalu dibebaskan setelah beberapa bulan dan sebagian besar telah hidup bebas di Pakistan, memicu kemarahan India dan Amerika Serikat.

Pakistan telah lama melarang LeT tetapi selama bertahun-tahun memungkinkan sayap amal untuk mengoperasikan jaringan luas termasuk 300 madrasah dan sekolah, rumah sakit, rumah penerbitan, dan layanan ambulans.

Amerika Serikat telah berulang kali mengeluh tentang kegagalan Pakistan untuk menutup badan amal yang dianggapnya sebagai “front teroris” untuk LeT.

Pakistan tahun lalu melarang kedua badan amal itu, tetapi perintah itu bersifat sementara dan gagal.

India telah meningkatkan tekanan terhadap Pakistan sejak serangan 14 Februari di Pulwama, Kashmir yang dikelola India.

India menuduh Pakistan ikut serta dalam serangan itu. Pakistan membantahnya.

Pakistan juga ditempatkan pada daftar pantauan internasional karena gagal mengekang pendanaan “teroris”. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.