India tarik personil keamanannya dari Kashmir

Indian soldiers patrol during a curfew in Jammu on Saturday following the deadly attack [AFP]
406

NEW DELHI (Arrahmah.com) – Sejumlah analis dan pemimpin pro-India telah memperingatkan eskalasi ketegangan setelah New Delhi memutuskan untuk menarik pasukannya yang dikerahkan untuk mengawasi para pemimpin separatis Kashmir, ungkap Al Jazeera, Senin (18/2/2019).

Langkah Kementerian Dalam Negeri India itu terjadi beberapa hari setelah serangan bunuh diri terhadap pasukan paramiliter India yang menewaskan 42 tentara di wilayah bergolak Kashmir dan menimbulkan kekhawatiran akan konfrontasi dengan Pakistan.

Pada Minggu (17/2), sebuah perintah resmi dikeluarkan untuk menghapus perlindungan pemerintah yang diberikan kepada empat pemimpin separatis di wilayah itu karena serangan itu.

“Mengingat serangan teror baru-baru ini pada konvoi Pasukan Polisi Cadangan Pusat di desa Lethpora di Pulwama, pemerintah India telah menekankan perlunya segera meninjau pemborosan sumber daya polisi dalam memberikan keamanan yang tidak perlu untuk sejumlah besar orang non-pemerintah , khususnya dalam konteks keamanan yang diberikan kepada separatis dan simpatisan mereka,” demikian surat perintah itu menyatakan.

Pengumuman itu dapat menyebabkan krisis lebih lanjut di wilayah tersebut, yang telah dilanda kekerasan selama bertahun-tahun, kata para analis.

Sementara India menyalahkan agen intelijen Pakistan, ISI, atas perannya dalam menghilangkan para pemimpin karena kesediaan mereka untuk berkompromi dengan wilayah yang disengketakan itu, para pemimpin pro-separatis di negara bagian Jammu dan Kashmir juga menjadi duri di pihak badan-badan keamanan India.

Ajai Sahni, seorang analis pertahanan dan keamanan yang berbasis di New Delhi, mengatakan kepada Al Jazeera: “Seluruh orientasi pemerintah [BJP] ini sejauh menyangkut Jammu dan Kashmir telah diarahkan pada kepentingan pemilihan mereka sendiri.”

“Mereka [BJP] menggunakan polarisasi sebagai senjata utama untuk apa pun yang telah mereka lakukan di wilayah ini, dan langkah ini akan memberi makan lebih banyak polarisasi. Ini pada dasarnya akan menarik bagi konstituensi yang telah menuntut hal-hal ini sejak lama. Langkah ini bukan langkah yang diambil aparat negara. Langkah ini adalah langkah politik. Jika orang-orang ini di bawah ancaman, negara tidak bisa begitu saja menghilangkan keamanan mereka,” katanya.

Sahni mengatakan telah terjadi destabilisasi politik di Kashmir selama lima tahun terakhir.

“Itu sebabnya kita berada dalam kondisi seperti sekarang ini,” tuturnya.

“Jika sesuatu terjadi, siapa pun diserang, itu akan berdampak pada situasi lokal. Itu akan memberi tekanan pada polisi dan gubernur setempat,” kata analis keamanan lainnya, Rahul Bedi, kepada Al Jazeera.

Para pejabat kepolisian di wilayah itu mengungkapkan ketakutan yang sama terhadap serangan terhadap kepemimpinan Kashmir.

“Beberapa pemimpin ini telah diserang beberapa kali. Ini mengkhawatirkan. Jika terjadi sesuatu, akan sulit ditangani,” kata seorang pejabat senior kepolisian kepada Al Jazeera tanpa menyebut nama.

Serangan terakhir juga meningkatkan ketegangan antara India dan Pakistan. New Delhi memperingatkan Islamabad akan pembalasan. Pemerintah India juga menuduh para pemimpin separatis “menerima uang dari Pakistan dan agen-agen intelijennya”.(Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.