UE masukkan Saudi dalam daftar pencucian uang dan pendanaan terorisme

UE masukkan Saudi dalam daftar pencucian uang dan pendanaan terorisme. (Foto: Daily Sabah)
218

STRASBOURG (Arrahmah.com) – Komisi Eropa menambahkan Arab Saudi, Panama, dan yurisdiksi lain ke daftar hitam negara-negara yang menjadi ancaman bagi blok tersebut karena lemahnya kontrol terhadap pendanaan terorisme dan pencucian uang, kata eksekutif UE, Rabu (13/2/2019).

Total 23 yurisdiksi telah masuk daftar. Mereka adalah Afghanistan, Samoa Amerika, Bahama, Botswana, Korea Utara, Ethiopia, Ghana, Guam, Iran, Irak, Libya, Nigeria, Pakistan, Panama, Puerto Riko, Samoa, Arab Saudi, Sri Lanka, Suriah, Trinidad dan Tobago, Tunisia, Kepulauan Virgin AS, dan Yaman.

Bosnia-Herzegovina, Guyana, Laos, Uganda, dan Vanuatu telah dihapus dari daftar.

Daftar ini akan disetujui oleh Parlemen Eropa dan 28 negara anggota, dengan oposisi dari Perancis dan Inggris terhadap daftar baru.

Meskipun ada tekanan untuk mengecualikan Riyadh dari daftar, komisi memutuskan untuk mendaftarkan kerajaan, membenarkan laporan Reuters pada Januari.

Penambahan Arab Saudi terjadi di tengah ketegangan antara Riyadh dan ibu kota Eropa yang meningkat akibat pembunuhan kolumnis Jamal Khashoggi tahun lalu di konsulat Saudi di Istanbul. Kemarahan atas pembunuhan itu telah meningkatkan pengawasan pada peran Riyadh dalam konflik di wilayah tersebut, yang berpotensi memberikan kekuatan Barat, yang memberikan senjata dan intelijen kepada koalisi yang dipimpin Saudi, dorongan yang lebih besar untuk bertindak.

“Kami telah menetapkan standar tertinggi di dunia dalam perang melawan pencucian uang,” kata Komisaris Eropa untuk Keadilan, Vera Jourova.

“Tetapi kita harus memastikan bahwa uang kotor dari negara lain tidak berakhir dalam sistem keuangan kita,” katanya pada konferensi pers di sesi pleno Parlemen Eropa di Strasbourg.

“Uang kotor adalah kekuatan pendorong di balik kejahatan terorganisir dan terorisme,” lanjut Jourova, mendesak negara-negara dalam daftar untuk “dengan cepat memperbaiki kekurangan mereka.”

Pencantuman dalam daftar tidak memicu sanksi, tetapi selain dari kerusakan reputasi, pencantuman dalam daftar tersebut berpotensi memperumit hubungan keuangan dengan UE.

Bank-bank di dalam blok harus melakukan pemeriksaan tambahan pada pembayaran yang melibatkan entitas dari yurisdiksi yang terdaftar. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.