Impor senjata ke Timur Tengah meningkat dalam 5 tahun

183

MUNICH (Arrahmah.com) – Impor senjata ke Timur Tengah meningkat dua kali lipat selama periode 2013-2017, dibandingkan dengan total impor senjata di kawasan itu dalam lima tahun sebelumnya, Munich Security Report 2019 mengungkapkan pada Senin (11/2/2019).

Laporan itu menunjukkan bahwa 53 persen ekspor senjata ke Timur Tengah berasal dari Amerika Serikat (AS), 11 persen dari Perancis, 10 persen dari Inggris, tujuh persen dari Kanada, enam persen dari Italia, tiga persen dari Jerman, dan 2 persen dari Turki.

Studi ini menunjukkan peran yang dimainkan oleh Uni Eropa (UE) di masa depan Suriah setelah AS mengumumkan penarikan pasukannya dari negara yang dilanda perang. Itu juga menyoroti peran yang dimainkan oleh Rusia, Iran, dan Turki di Suriah.

Impor senjata negara-negara Timur Tengah diyakini telah menyebabkan krisis kemanusiaan di seluruh kawasan, termasuk kematian ratusan ribu warga sipil di Suriah, dan menyisakan lebih dari 24 juta orang yang membutuhkan bantuan kemanusiaan dan lebih dari 250.000 lainnya di ambang kelaparan di Yaman.

Tahun lalu, Presiden AS Donald Trump mengatakan bahwa Arab Saudi adalah importir terbesar senjata buatan Amerika, dengan kontraktor pertahanan menghasilkan penjualan sekitar $ 110 miliar. Menyusul pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi Oktober lalu, Kongres Amerika telah berulang kali meminta pemerintah AS untuk melarang penjualan senjata dan menjatuhkan sanksi pada kerajaan.

Laporan itu memperingatkan kemungkinan “risiko bentrokan tak disengaja” antara Arab Saudi, AS, “Israel”, dan Iran di Yaman, Teluk, Suriah, atau Irak, menekankan bahwa konflik itu tidak akan “diabaikan”.

“Tatanan dunia yang dulu kita kenal sudah tidak ada lagi,” kata laporan itu, menambahkan bahwa beberapa negara Eropa seperti Perancis, Inggris, dan Jerman akan memainkan “peran penting” dalam menjaga stabilitas di wilayah mereka.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.