Kehadiran pasukan AS tuk awasi Iran masih menuai kontroversi di Baghdad

US soldiers gather at a military base north of Mosul, Iraq, January 4, 2017. REUTERS/Stephen Kalin /File Photo
199

BAGHDAD (Arrahmah.com) – Setelah Ketua Parlemen Irak, Mohamed al-Halbousi, telah mengumumkan pihaknya menerima proposal untuk reorganisasi kehadiran pasukan AS di Irak, wakilnya Hassan al-Kaabi menyuarakan penolakannya terhadap komentar Presiden AS Donald Trump tentang mempertahankan pangkalan militer di Irak untuk memantau Iran, Asharq al Awsaat melaporkan Minggu (10/2/2019).

Halbousi, dalam sebuah pernyataan yang dia sampaikan di hadapan parlemen, mengatakan dia akan “bekerja dalam koordinasi dengan Perdana Menteri Adil Abdul-Mahdi untuk meninjau kembali kebutuhan sebenarnya akan pasukan asing di Irak.”

Presiden Irak Barham Salih, berbicara di sela-sela forum yang diadakan oleh lembaga think tank dan intelektual Irak, mengatakan bahwa pasukan Amerika di negaranya tidak memiliki hak untuk memantau Iran dan meminta Washington untuk mengklarifikasi fungsi pasukannya di Irak.

Kontroversi telah meningkat di tingkat eselon politik Irak, didahului oleh publik Irak yang menyuarakan keprihatinan terhadap mobilisasi pasukan AS di berbagai bagian negara di tengah-tengah keheningan pemerintah dan parlemen.

Parlemen Irak terpecah atas kehadiran pasukan asing dengan beberapa di antaranya menyatakan dengan tegas penolakan dan menyerukan agar mereka segera dipindahkan dan yang lain mendukung kompromi dan mempertahankan pasukan Amerika di negara itu.

Mereka yang berargumen untuk kompromi menyerukan untuk mengatur kembali tata letak pasukan AS saat ini dan memperkuat hak kedaulatan pemerintah Irak untuk menentukan apakah perlu bantuan AS atau tidak.

Ulama Syiah tertinggi Irak, Ayatollah Ali al-Sistani, selama pertemuan dengan perwakilan Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa, menegaskan bahwa “Irak bercita-cita untuk memiliki hubungan baik dengan semua negara tetangga dan negara-negara yang cinta damai lainnya berdasarkan kesamaan kepentingan dan tanpa mengalami gangguan dalam urusan internalnya atau merusak kedaulatan dan kemerdekaannya. ”

“Perdebatan tentang kehadiran AS di Irak akan membawa kita ke dalam krisis politik,” profesor ilmu politik di Universitas Baghdad, Dr. Khalid Abdul-Ilah, memperingatkan.

“Semua pasukan yang sekarang menyatakan penolakan mereka terhadap kehadiran Amerika dan asing di Irak telah menyetujui pakta keamanan yang ditandatangani kembali pada 2008 di bawah pemerintah Nouri al-Maliki,” Abdul-Ilah mengatakan kepada Asharq Al-Awsat sambil menambahkan bahwa setiap pemindahan Pasukan asing perlu disetujui dan diratifikasi oleh otoritas Irak setahun sebelum penarikan sebenarnya.

Abdul-Ilah juga membuat argumen bahwa meskipun beberapa menuntut undang-undang untuk menghapus pasukan AS, langkah seperti itu akan berbenturan dengan visi nasional Sunni dan Kurdi.

Meski demikian, ia menegaskan bahwa AS bisa saja kembali ke Irak, melalui NATO. Dalam pertemuan terakhir aliansi tersebut yang diadakan di Brussels, NATO menggarisbawahi peran signifikan mereka untuk melatih dan melengkapi pasukan Irak dengan senjata. Melalui jalan inilah, menurut Abdul-Ilah, AS dapat memperoleh kesempatan untuk kembali ke Irak. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.