Berdalih awasi Iran, militer AS tak akan tinggalkan Irak

Donald Trump Donald Trump: US will keep troops in Iraq to watch Iran Credit: Susan Walsh/AP
102

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Pasukan AS perlu tetap berada di Irak agar Amerika Serikat dapat mengawasi negara tetangga Iran, klaim Presiden Donald Trump.

Dalam sebuah wawancara dengan program Face the Nation, CBS, kemarin (3/1/2019), Trump menyoroti pangkalan militer utama di Irak yang menurutnya sangat penting untuk pengawasan kegiatan Republik Islam Iran.

“Kami menghabiskan banyak uang untuk membangun pangkalan yang luar biasa ini, kami mungkin juga tetap membiarkannya,” katanya dalam referensi yang jelas tentang pangkalan udara Ain al-Asad di Irak barat, yang ia kunjungi selama perjalanan ke negara itu pada bulan Desember.

“Dan salah satu alasan saya ingin mempertahankannya adalah karena saya ingin sedikit mengawasi Iran karena Iran adalah masalah nyata,” lanjut Trump.

“Kami pernah berada di banyak, banyak lokasi di Timur Tengah yang ada dalam kesulitan besar. Setiap mereka disebabkan oleh negara teroris nomor satu di dunia, yaitu Iran.”

Ketika ditanya apakah dia berencana menggunakan pasukan AS di Irak untuk “menyerang” Iran, Trump menjawab: “Tidak … semua yang ingin saya lakukan adalah agar bisa mengawasi.”

Trump juga mengindikasikan bahwa instalasi militer AS akan berguna untuk memantau perkembangan di Timur Tengah yang lebih luas.

“Itu (Irak) merupakan tempat sempurna untuk mengawasi setiap sudut Timur Tengah yang bermasalah… Kami akan terus mengawasi dan jika ada masalah, jika siapapun yang berusaha menggunakan senjata nuklir atau hal-hal lain, kami akan mengetahuinya sebelum mereka melakukannya.”

New York Times melaporkan AS telah diam-diam bernegosiasi dengan Irak selama berminggu-minggu untuk memungkinkan pasukan khusus AS dan mendukung pasukan yang sekarang beroperasi di Suriah untuk beralih ke pangkalan di Irak dan menyerang kelompok Negara Islam Irak dan Levant (ISIL, juga dikenal sebagai ISIS ) dari sana.

Penempatan tersebut akan memungkinkan para pemimpin militer untuk mempertahankan tekanan pada kelompok bersenjata bahkan ketika para pejabat mengikuti perintah Trump untuk menarik sekitar 2.000 tentara dari Suriah.

Mengutip dua pejabat AS, New York Times mengatakan pada Minggu (3/2) bahwa perwira senior militer AS baru-baru ini mengunjungi beberapa pangkalan Irak, termasuk Pangkalan Erbil dan Al Asad, untuk menentukan apakah operasi AS yang ada di sana dapat diperluas dengan perpindahan pasukan dari Suriah.

Komentar Trump kepada CBS dapat merusak negosiasi tersebut dengan mengobarkan ketakutan di kalangan warga Irak terkait aktivitas militer AS.

Trump, dalam wawancara itu, juga mengecam kegagalan intelijen terhadap dugaan “senjata pemusnah massal” mantan pemimpin Irak Saddam Hussein yang menyebabkan administrasi mantan Presiden George W Bush menyerang negara itu pada Maret 2003.

“Berada di Irak adalah kesalahan … salah satu kesalahan terbesar yang terjadi di Timur Tengah yang pernah dilakukan negara kita,” katanya.

Setelah serangan 11 September 2001 di Kota New York dan Washington DC, pemerintah AS meluncurkan “perang global melawan terorisme” yang dimulai di Afghanistan, setelah Taliban menolak menyerahkan pemimpin al-Qaeda Syaikh Usamah bin Laden.

Trump juga mengkritik perang di Afghanistan dalam wawancara CBS, mencatat bahwa AS membelanjakan “lebih banyak uang daripada yang pernah dihabiskan siapa pun dalam sejarah” untuk perang, dan menambahkan bahwa hal itu “harus dihentikan pada titik tertentu”.

Para pejabat AS dan Taliban mengatakan kemajuan telah dicapai dalam pembicaraan damai dalam beberapa pekan terakhir, tetapi masih harus dilihat apakah perang terpanjang AS akan segera berakhir.

“Kami sudah berada di sana hampir 19 tahun, dan sudah waktunya,” kata Trump. “Dan kita akan lihat apa yang terjadi dengan Taliban. Mereka menginginkan perdamaian, mereka lelah. Semua orang lelah.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.