Berita Dunia Islam Terdepan

Singapura: Amerika bocorkan 14.200 catatan HIV

325

Support Us

SINGAPURA (Arrahmah.com) – Kementerian kesehatan Singapura menuduh seorang Amerika mencuri dan membocorkan catatan 14.200 orang yang terinfeksi HIV, virus penyebab AIDS.

Dikatakan Mikhy K. Farrera Brochez baru-baru ini menempatkan catatan resmi 5.400 orang Singapura dan 8.800 orang asing secara online. Ini termasuk hasil tes HIV, nama, nomor identifikasi, nomor telepon, alamat dan informasi kesehatan lainnya, katanya dilansir NBC News (28/1/2019).

“Sementara akses ke informasi rahasia telah dinonaktifkan, itu masih dalam kepemilikan orang yang tidak berwenang, dan masih bisa diungkapkan kepada publik di masa depan,” katanya dalam sebuah pernyataan. “Kami bekerja dengan pihak-pihak terkait untuk memindai internet untuk mencari tanda-tanda pengungkapan informasi lebih lanjut.”

Kementerian itu mengatakan Brochez bekerja di Singapura sebagai dosen untuk periode sebelum ia dipenjara karena beberapa pelanggaran terkait narkoba dan penipuan dan dideportasi tahun lalu. Rekannya, yang mengepalai Unit Kesehatan Masyarakat Nasional dari Maret 2012 hingga Mei 2013, memiliki akses ke informasi rahasia, tambahnya.

Mereka mengidentifikasi pasangannya sebagai Ler Teck Siang, seorang dokter Singapura yang didakwa berdasarkan Undang-Undang Rahasia Resmi karena gagal menjaga informasi rahasia yang berkaitan dengan pasien HIV-positif. Tuntutan tersebut masih menunggu pengadilan.

Ler dinyatakan bersalah pada September lalu karena membantu Brochez menipu dan memberikan informasi palsu kepada polisi dan kementerian kesehatan, kata pernyataan itu. Dia dijatuhi hukuman 24 bulan penjara tetapi sejak itu mengajukan banding yang akan disidangkan pada bulan Maret.

Kementerian mengatakan menemukan bahwa Brochez telah memperoleh catatan rahasia pada tahun 2016, dan melaporkannya ke polisi. Baik properti Brochez dan Ler digeledah dan “semua materi relevan yang ditemukan disita dan diamankan oleh polisi,” katanya.

Kementerian mengatakan menyadari Mei lalu bahwa Brochez “masih memiliki bagian dari catatan” dari 2016 tetapi mereka tidak diungkapkan dengan cara apa pun. Dikatakan pihaknya mengajukan laporan polisi lain dan memberi tahu orang-orang yang terkena dampak.

Kementerian itu mengatakan telah diberitahu Selasa lalu bahwa “lebih banyak informasi” dapat dimiliki Brochez dan telah diungkapkan secara online.

Polisi sedang menyelidiki dan pihak berwenang mencari bantuan dari mitra asing.

Kementerian mengatakan telah menempatkan lebih banyak perlindungan untuk mencegah informasi dari kesalahan penanganan. Sejak September 2016, pengunduhan dan dekripsi informasi dari registri HIV membutuhkan persetujuan dua orang, bukan satu, katanya.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Iklan

Banner Donasi Arrahmah