Macron: Para imam di Perancis harus dilatih di Al-Azhar, Mesir

521

KAIRO (Arrahmah.com) – Presiden Perancis Emmanuel Macron pada Selasa (29/1/2019) bertemu dengan Imam Besar Universitas Al-Azhar Mesir, Ahmed Al-Tayeb, di mana ia meminta semua Imam Perancis untuk dilatih di lembaga tersebut, lansir MEMO.

Pada pertemuan yang diadakan di ibukota Mesir, Kairo, Macron menyatakan rasa terima kasihnya pada pertemuan “salah satu tokoh Islam terbesar,” memuji apa yang ia sebut sebagai “peran penting Al-Azhar dalam menghadapi semua bentuk kekerasan dan ‘terorisme’, dan terus-menerus menjembatani dialog antaragama”.

Iklan

Presiden Perancis juga menyatakan aspirasinya untuk bekerja sama dengan Al-Azhar untuk mempromosikan kewarganegaraan, koeksistensi, dan stabilitas dalam masyarakat Perancis dan untuk menghadapi ‘ekstremisme’ yang katanya dapat “menginfeksi kaum muda Muslim di Perancis”.

Macron kemudian mendesak semua imam dan penceramah Perancis untuk mendapatkan pelatihan di Universitas Al-Azhar dan untuk memastikan penghormatan terhadap prinsip-prinsip kewarganegaraan dan stabilitas. Dia menekankan pentingnya meningkatkan hubungan budaya antara Al-Azhar dan Perancis dengan bertukar beasiswa dan membangun hubungan akademik.

Sementara itu, Al-Tayeb mengatakan bahwa kunjungan Macron membawa makna khusus “mengingat hubungan historis antara Perancis dan Al-Azhar,” menambahkan bahwa kunjungan ke Perancis oleh para sarjana Al-Azhar telah membantu mereka menjadi “simbol pemikiran dan budaya di Mesir”.

Al-Tayeb menunjukkan bahwa hubungan historis antara kedua negara membuat Mesir berkomitmen untuk membantu Perancis “mengalahkan ‘terorisme’,” menegaskan bahwa Al-Azhar berkomitmen “untuk menghadapi mereka yang membunuh orang lain atas nama agama”.

Al-Azhar, Al-Tayeb mencatat, siap untuk menyediakan program beasiswa untuk siswa Perancis yang ingin mempelajari cara untuk melawan ideologi ‘teroris’ dan untuk membantu mengubah Perancis menjadi pusat penyebaran pemikiran Islam moderat di Eropa.

Al-Tayeb menegaskan bahwa “Islam itu Damai” selalu menjadi pesan utama Al-Azhar kepada dunia. “Al-Azhar siap membantu menghentikan siapa pun yang tinggal di mana pun di dunia agar tidak terbunuh atas nama agama,” katanya.

Mengacu pada Konferensi Global Persatuan Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa (UEA) yang akan datang yang dijadwalkan akan diadakan pada bulan Februari, Al-Tayeb mengatakan bahwa Al-Azhar “terus-menerus” bekerja untuk membangun jembatan dialog dengan Barat dan lembaga-lembaga keagamaan besar seperti sebagai Vatikan, Dewan Gereja Dunia, dan Uskup Agung Canterbury. Konvensi para pemimpin agama bertujuan untuk “menyebarkan perdamaian di antara para pengikut agama yang berbeda”.

Kemarin, Macron mengakhiri kunjungan tiga hari pertamanya ke Mesir dimaksudkan untuk meningkatkan hubungan antara kedua negara, sementara juga meningkatkan keprihatinan hak asasi manusia. Selama kunjungan, ia bertemu dengan rekannya dari Mesir, Abdel Fattah Al-Sisi, serta sejumlah pejabat dan ulama agama. Dia juga mengunjungi berbagai situs bersejarah Mesir. Kunjungan ini juga melihat penandatanganan sejumlah kesepakatan – bernilai hampir $ 1 miliar – antara kedua negara di sektor transportasi, pendidikan dan kesehatan.

Kunjungan presiden Perancis itu dilakukan di tengah apa yang disebut “protes rompi kuning” terhadap reformasi ekonomi Macron, yang telah berlangsung sejak pertengahan November.

(fath/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah