Wakil Menlu: Kuwait tidak punya niat untuk menormalkan hubungan dengan "Israel"

Wakil Menteri Luar Negeri Kuwait Khaled Al-Jarallah.
162

KUWAIT (Arrahmah.com) – Wakil Menteri Luar Negeri Kuwait Khaled Al-Jarallah mengatakan bahwa negaranya tidak memiliki niat untuk menormalkan hubungan dengan “Israel”.

Surat kabar Kuwait Al-Rai mengutip Al-Jarallah yang mengatakan bahwa “tidak ada langkah Kuwait untuk menormalkan [hubungan] dengan Israel.”

Pejabat Kuwait mencatat bahwa semua “suara” yang menyerukan normalisasi adalah suara “individu” dan tidak mewakili sikap resmi Kuwait.

“Sikap Kuwait telah jelas sejak Yang Mulia almarhum Sheikh Jaber Al Ahmed mengumumkannya – bahwa Kuwait akan menjadi negara terakhir yang menormalkan [hubungan] dengan ‘Israel’.”

Al-Jarallah menambahkan bahwa ada pendapat yang diungkapkan di media sosial yang mendukung normalisasi tetapi mereka jelas tidak mewakili posisi resmi.

“Kuwait akan menjadi negara terakhir yang menormalkan hubungan dengan ‘Israel’, dengan menghormati semua pendapat yang diungkapkan tentang kemungkinan, atau langkah-langkah menuju, normalisasi dengan ‘Israel’.”

“Israel” telah melakukan upaya normalisasi besar dalam beberapa bulan terakhir, yang telah melihat Netanyahu dan tokoh-tokoh “Israel” lainnya mengunjungi negara-negara Teluk termasuk Oman, Bahrain dan Uni Emirat Arab (UEA). Meskipun Israel dan sekutu utamanya, AS ingin melukiskan upaya-upaya ini sebagai langkah positif menuju integrasi “Israel” ke dalam kawasan, banyak yang menentang inisiatif ini.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.