McGurk: Pasukan AS ditarik, dan tak ada rencana lanjutan di Suriah

214

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Amerika Serikat tidak memiliki rencana untuk Suriah setelah Presiden Donald Trump memerintahkan penarikan pasukan dari negara itu, mantan utusan anti-ISIL Washington, yang berhenti sebagai protes menentang penarikan tersebut, mengatakan.

Brett McGurk, yang merupakan utusan koalisi global pimpinan AS melawan Negara Islam Irak dan kelompok Levant (ISIL, juga dikenal sebagai ISIS), mengatakan pada Minggu (20/1/2019) bahwa “tidak ada rencana lanjutan” dan keputusan Trump ini dinilainya meningkatkan risiko bagi pasukan AS.

Iklan

ARLINGTON, VA – MAY 19: Special Presidential Envoy for the Global Coalition to Counter ISIS Brett McGurk listens to questions from reporter during a Pentagon briefing May 19, 2017 in Arlington, Virginia. Mattis, Dunford, and McGurk briefed members of the press on the status of U.S. President Donald Trump’s campaign to defeat ISIS. (Photo by Win McNamee/Getty Images)

Dia berbicara dalam sebuah wawancara dengan CBS’s Face the Nation, setelah empat personil militer AS dan 15 lainnya tewas dalam serangan mengejutkan di kota Manbij di Suriah utara Rabu lalu.

Serangan tersebut adalah yang paling mematikan terhadap pasukan AS sejak penempatan mereka di Suriah pada 2014 untuk membantu pasukan lokal memerangi ISIL.

Pemboman itu terjadi setelah pengumuman Trump bulan lalu bahwa ia memerintahkan penarikan penuh 2.000 tentara AS dari Suriah, mengejutkan sekutu dan mendorong pengunduran diri Menteri Pertahanan Jim Mattis serta McGurk.

Baca Juga

Pejabat senior AS sejak itu telah memberikan pernyataan yang bertentangan tentang niat AS. Pada 10 Januari, Pentagon mengatakan proses penarikan telah dimulai. Proses itu dimulai dengan pemindahan peralatan perang, bukan pasukan, menurut Pentagon. Tidak pasti berapa lama penarikan penuh akan berlangsung.

“Presiden telah menjelaskan itu – kami akan pergi. Dan itu berarti pasukan kami harus benar-benar dengan satu misi: untuk dengan aman,” kata McGurk kepada “Face the Nation”.

Namun dia menambahkan: “Saat ini kami tidak memiliki rencana. Putusan ini meningkatkan kerentanan pasukan kami … meningkatkan resiko bagi orang-orang kami di Suriah dan akan membuka ruang bagi ISIS.”

Yang paling penting, kata McGurk, AS tidak dapat mengharapkan “mitra” seperti Turki sekutu NATO untuk menggantikan AS.

“Tidak realistis! Dan jika pasukan kita diperintahkan untuk mundur, karena pada saat yang sama mereka berusaha menemukan formula untuk masuknya mitra koalisi lain, itu tidak bisa dilaksanakan. Itu bukan rencana yang layak.”

Trump mengumumkan penarikan AS karena, katanya, ISIL telah dikalahkan – sesuatu yang disengketakan oleh McGurk dan pakar lainnya.

McGurk sebelumnya memperingatkan bahwa penarikan AS hanya akan menguntungkan Presiden lalim Suriah Bashar Asad dan mengurangi pengaruh AS dibanding Rusia dan Iran. (Althaf/arrahmah.com)

Iklan

Baca artikel lainnya...
Komentar
Loading...

Rekomendasi untuk Anda

Berita Arrahmah Lainnya

Banner Donasi Arrahmah