Tony Blair: Kelompok aktivis Muslim Inggris promosikan 'pandangan ekstremis'

Massa Hizbut Tahrir Inggris, dalam sebuah protes di London, dituduh memiliki pandangan anti-semit, anti-Barat dan homofobia. (Foto: AFP)
316

LONDON (Arrahmah.com) – Mantan perdana menteri Inggris, Tony Blair, menuduh beberapa organisasi Muslim di Inggris menyebarkan pandangan yang sering kali mencerminkan pandangan “ekstremis”, Arab News melaporkan pada Jumat (18/1/2019).

Meski tidak melakukan kekerasan, tutur Blair, kelompok-kelompok semacam itu membangkitkan kebencian dengan menggambarkan Muslim di Inggris sebagai korban, terasing dari masyarakat Inggris dan dalam konflik yang terus-menerus dengan dunia non-Muslim.

Yang paling meresahkan, lanjutnya, kelompok ini mempromosikan pandangan dunia yang secara signifikan tumpang tindih dengan pandangan organisasi ekstremis Islam terlarang, Al-Muhajiroun, sebuah kelompok yang diklaim mendukung kekerasan.

Tuduhan itu muncul dalam laporan dari Tony Blair Institute untuk Perubahan Global – lembaga think tank yang didirikan Blair setelah meninggalkan jabatannya sebagai perdana menteri – dan menyebutkan empat kelompok: CAGE, Hizbut Tahrir Inggris, Komite Urusan Masyarakat Muslim Inggris, dan Komisi Hak Asasi Manusia Islam.

Laporan Tony Blair Institute ini mengidentifikasi enam “tema utama” yang dipropagandakan oleh keempat kelompok: korban, pertentangan antara “baik” dan “buruk”, oposisi antara Islam dan Barat, delegitimasi pemerintah, menjadikan Islam sebagai pusat politik nasional dan pembenaran kekerasan.

“Ada sejumlah pandangan tentang enam tema ini, dengan tingkat keparahan yang berbeda dari arus utama ke ekstrem,” kata laporan itu. Dari keempatnya, Hizbut Tahrir nyaris memiliki pandangan serupa dengan Al-Muhajiroun, tambahnya.

Laporan tersebut memperingatkan bahwa “narasi korosif” yang mempromosikan perpecahan antara Muslim dan non-Muslim hanya dapat menguatkan sayap kanan dan menyerukan kepada pemerintah Inggris untuk membangun “definisi kerja ekstremisme” dengan mengidentifikasi ide-ide kunci yang akan menekankan pada potensi bahaya.

“Gagasan yang memecah belah tentang tempat umat Islam di Barat mengancam kohesi sosial di Inggris hari ini,” ungkap Blair, yang kemudian bertugas sebagai utusan khusus Timur Tengah.

“Melawan dan mengakui ini adalah bagian penting dari memerangi ekstremisme karena tidak ada yang tidak sesuai antara menjadi orang Inggris dan menjadi Muslim. Tetapi terlalu banyak orang, Muslim dan non-Muslim, yang secara aktif mendorong pesan yang menyarankan sebaliknya.”

Walhasil, katanya, adalah “wacana miring” di mana pandangan pinggiran mendominasi karena suara moderat takut untuk berbicara. Blair juga menuduh politisi Inggris menyerah pada diskusi.

“Banyak Muslim di Inggris mendengar lebih banyak dari kelompok-kelompok yang memecah belah tentang bagaimana ada situasi keamanan yang dibentuk untuk menindas mereka daripada yang mereka dengar dari para pemimpin nasional kita tentang bagaimana masyarakat dan pembuat kebijakan dapat bekerja sama untuk membangun Inggris yang berkembang dan inklusif,” katanya.

“Seringkali ketika orang memikirkan tantangan ini, mereka fokus sepenuhnya pada kelompok-kelompok jihad yang penuh kekerasan. Namun, seperti yang ditunjukkan oleh laporan ini, banyak gagasan sentral yang didengar Muslim Inggris hari ini dari beberapa kelompok aktivis sangat mirip dengan ideologi kelompok-kelompok ekstremis brutal.”

Kementerian dalam negeri dari pemerintah Inggris menggambarkan Hizbut Tahrir sebagai “kelompok Islamis radikal, tanpa kekerasan yang memiliki pandangan anti-semit, anti-barat, dan homofobia”. Hampir semua artikel tentang situs Hizbut Tahrir menggambarkan Muslim sebagai pihak tertindas dan teralienasi. Beberapa artikel mereka, menurut kementerian, juga jelas anti-Saudi dalam nada dan konten.

CAGE didirikan sebagai layanan advokasi untuk meningkatkan kesadaran akan nasib para tahanan Teluk Guantanamo selama dan setelah Perang Melawan Teror. Direkturnya, Moazzam Beg, sendiri ditahan di Teluk Guantanamo selama dua tahun sebelum dibebaskan tanpa tuduhan. Namun para kritikus menyebut CAGE sebagai “pembela terorisme”, “kelompok advokasi terorisme”, penyebar “mitos penganiayaan Muslim”, dan “sebuah front penggemar Taliban dan penyembah Al-Qaeda yang secara curang menampilkan dirinya sebagai kelompok hak asasi manusia”.

Seorang Muslim yang diklaim ekstremis kelahiran Inggris, Mohammed Emwazi, dijuluki Jihadi John, yang difilmkan sebagai sandera telah melakukan kontak dengan CAGE ketika berada di Inggris, mengeluh bahwa ia dilecehkan oleh agen-agen intelijen Inggris.

Menanggapi laporan Blair Institute, CAGE menyebutnya “upaya yang secara akademik cacat untuk membentuk kembali kepercayaan Islam dan membungkam suara-suara Muslim yang menantang kebijakan negara yang represif,” dan menyebut mantan perdana menteri itu sebagai “yang umumnya dikenal didanai oleh para lalim.”

Direktur penelitian CAGE, Asim Qureshi, mengatakan: “Tidak mengejutkan, mengingat kegemaran Tony Blair untuk menyebarkan informasi menyesatkan yang digunakan organisasinya sebagai metodologi yang cacat serius untuk menarik kesimpulan yang salah.”

Komisi Hak Asasi Manusia Islam (IHRC) telah memegang status konsultatif dengan Departemen Urusan Ekonomi dan Sosial Perserikatan Bangsa-Bangsa sejak 2007. Namun juga telah digambarkan sebagai “organisasi Islam radikal yang menggunakan bahasa hak asasi manusia untuk mempromosikan agenda ekstremis termasuk adopsi hukum syariah” dan “neo-Khomeinist”.

Komite Urusan Publik Muslim Inggris mendorong pemungutan suara taktis dalam pemilihan untuk mengusir anggota parlemen yang mendukung kebijakan yang dianggapnya tidak sejalan dengan kepentingan umat Islam. Pada tahun 2005, MPACUK menargetkan Lorna Fitzsimmons, seorang anggota parlemen dari Partai Buruh untuk Rochdale, sebuah kota di barat laut Inggris dengan populasi Muslim yang besar, mencetak selebaran yang mengklaim dia tidak melakukan apa pun untuk membantu perjuangan Palestina karena dia adalah orang Yahudi.

Mantan menteri dalam negeri, Jack Straw, yang kursi parlementernya di Blackburn juga memiliki populasi Muslim yang besar, menyebut kelompok itu “mengerikan” setelah mengkampanyekan agar Muslim menggulingkannya.

Azmina Siddique, penasihat kebijakan di Tony Blair Institute, mengatakan: “Kelompok-kelompok yang dipelajari dalam laporan ini tidak mewakili apa yang dipikirkan sebagian besar Muslim Inggris … Ini bukan tentang ekstremisme kekerasan tetapi tentang menabur perpecahan. Retorika ‘kami lawan mereka’ semakin terlihat di seluruh masyarakat kami. Pembuat kebijakan dan masyarakat sipil harus mulai menantang retorika yang jatuh ke ruang abu-abu antara aktivisme dan ekstremisme sehingga kita dapat mengatasi iklim yang semakin beracun yang mengarah pada ekstremisme.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.