Mesir perpanjang penahanan ibu dari gadis yang dilaporkannya telah diperkosa pasukan rezim

Umm Zubeida, ibu Zubeida Ibrahim Yousef, yang ditangkap setelah berbicara di depan umum tentang hilangnya dan pemerkosaan putrinya oleh pasukan keamanan Mesir. (Foto: Facebook)
484

KAIRO (Arrahmah.com) – Otoritas keamanan Mesir telah memperpanjang penahanan seorang ibu yang dipenjara karena diklaim menyebarkan berita palsu, kurang dari dua hari setelah menyetujui pembebasannya dari penjara, MEMO melaporkan pada Jumat (18/1/2019).

Kemarin (17/1), Mona Mahmud Mohammad – juga dikenal sebagai Umm Zubeida – diperintahkan untuk tetap ditahan selama 45 hari lagi lanjut setelah penuntut menantang keputusan Selasa yang memerintahkan pembebasannya. Umm Zubeida telah ditahan sejak Maret setelah dia berbicara kepada BBC tentang penculikan dan pemerkosaan berulang terhadap putrinya yang berusia 23 tahun, Zubeida Ibrahim, oleh pasukan keamanan negara.

Laporan tersebut, yang menyoroti berbagai kasus penghilangan paksa di seluruh Mesir, dikecam oleh Presiden Abdel Fattah Al-Sisi yang meminta BBC untuk mengeluarkan penarikan. Ketika ditahan, pihak berwenang meminta kantor BBC di Kairo ditutup.

Pada hari-hari setelah laporan BBC diterbitkan, seorang wanita yang mengaku sebagai Zubeida muncul bersama pembawa acara TV Mesir Amr Adeeb di acara Kol Youm, mengklaim bahwa dia tidak diculik tetapi diam-diam menikah dan kawin lari dengan pria lain. Ibunya kemudian ditangkap dan dituduh menyebarkan berita palsu dan menjadi anggota organisasi ‘teroris’.

Penahanan yang diperpanjang Umm Zubeida mengingatkan perlakuan serupa yang dialami oleh pengacaranya, Ezzat Ghoneim – direktur eksekutif Komisi Hak Asasi Manusia dan Kebebasan – dan Azouz Mahgou. Keduanya ditangkap pada bulan Maret dan telah menghilang sejak 14 September, pada hari yang sama mereka diduga dibebaskan dari tahanan polisi. Keluarga mereka tidak mendengar kabar dari mereka sejak itu, percaya mereka ditahan secara ilegal oleh Badan Keamanan Nasional Mesir.

Dalam sebuah langkah ironis, pihak berwenang Mesir kemudian mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk dua pengacara sebulan kemudian, mengklaim mereka telah melanggar ketentuan pembebasan mereka dengan gagal muncul kembali pada janji pengadilan. Keberadaan mereka tetap tidak diketahui.

Rezim Kairo secara teratur membantah insiden penghilangan paksa, meskipun beberapa LSM menunjuk pada bukti substansial penculikan negara. Tahun lalu, Amnesti Internasional mengutuk “krisis hak asasi manusia” yang meningkat di negara itu dalam laporan tahunannya, secara khusus menyebutkan hilangnya ratusan orang dengan tuduhan yang tidak diketahui.

Dalam laporan berikutnya yang dirilis pada bulan November, Amnesti juga menuduh pemerintah Mesir menculik dan menyiksa anak-anak, memberikan bukti bahwa setidaknya enam anak telah disiksa dalam tahanan. Sementara 12 lainnya hilang dari keluarga mereka sejak 2015. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.