Trump tunjuk pejabat baru yang 'anti-Muslim', kelompok-kelompok hak sipil resah

Presiden AS Donald Trump. (Foto: NYT)
343

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Kelompok-kelompok hak-hak sipil Amerika mengecam penunjukan wakil penasihat keamanan nasional baru yang berafiliasi dengan dewan kelompok anti-Muslim selama hampir satu dekade, Al Jazeera melamporkan pada Jumat (18/1/2019).

Presiden AS Donald Trump menunjuk Charles M. Kupperman pekan lalu untuk membantu Penasihat Keamanan Nasional, John Bolton. Trump mengatakan dalam siaran persnya bahwa Kupperman “membawa peran dan pengalaman lebih dari empat dekade dalam kebijakan keamanan nasional”.

Kupperman bertugas di dewan direksi untuk Pusat Kebijakan Keamanan (CSP) antara 2001 dan 2010, menurut catatan pajak.

Southern Poverty Law Center (SPLC), sebuah lembaga pengawas kebencian yang berbasis di Alabama, menunjuk CSP sebagai kelompok anti-Muslim, menunjuk pada kampanye konspiratif yang mengklaim bahwa umat Islam telah menyusup ke pemerintah AS dan berusaha untuk mendirikan hukum Islam di negara tersebut.

Dewan Hubungan Islam Amerika (CAIR) telah meminta pemerintahan Trump untuk mencabut penunjukan Kupperman.

“Sekali lagi ini adalah contoh Trump mengangkat rubah ke rumah ayam, di mana Islamofobia ditempatkan dengan baik untuk mengarahkan prioritas keamanan nasional negara kita,” Robert McCaw, direktur departemen urusan pemerintah CAIR, mengatakan kepada Al Jazeera.

McCaw berpendapat bahwa pengangkatan Kupperman “harus benar-benar dibatalkan” dan bahwa “ia tidak memiliki tempat di pemerintah AS”.

Dalam siaran pers Gedung Putih, John Bolton menyatakan bahwa Kupperman telah menjadi penasihatnya selama lebih dari 30 tahun, termasuk selama ia menjabat sebagai Penasihat Keamanan Nasional untuk Presiden Trump.

“Keahlian Charlie yang luas dalam pertahanan, kontrol senjata, dan kedirgantaraan akan membantu memajukan agenda keamanan nasional Presiden Trump,” lanjutnya.

Kupperman telah memegang posisi senior di kontraktor pertahanan Lockheed Martin dan Boeing, dan bertugas di administrasi mantan Presiden Ronald Reagan pada 1980-an.

Selama kampanye kepresidenannya 2016, Trump menyerukan kampanye penutupan total AS dari Muslim.

Sejak menjabat pada Januari 2017, ia telah mengeluarkan banyak perintah eksekutif, beberapa di antaranya telah ditentang di pengadilan, berusaha menghalangi masuknya wisatawan dari beberapa negara mayoritas Muslim.

Didirikan pada tahun 1988, Pusat Kebijakan Keamanan yang berbasis di Washington DC dipimpin oleh Frank Gaffney Jr., dan telah mempromosikan klaim palsu bahwa Ikhwanul Muslimin telah menyusup ke pemerintah AS dan masyarakat Amerika pada umumnya.

Gaffney, yang juga bertugas di pemerintahan Reagan, secara keliru mengklaim bahwa mantan diktator Irak Saddam Hussein berada di belakang pemboman Kota Oklahoma 1995, mengatakan bahwa mantan Presiden Barack Obama adalah seorang Muslim terselubung, dan mengklaim penasihat Hillary Clinton, Huma Abedin, adalah seorang agen Ikhwanul Muslimin.

Pada 2011, Gaffney meminta Kongres untuk membuat versi terbaru dari House Un-American Activities Committee, yang didirikan pada 1938 untuk mencari orang Amerika dengan ikatan atau simpati komunis. Namun, dalam versinya, komite itu akan membasmi umat Islam yang diklaimnya berusaha merusak institusi AS.

Menurut SPLC, Kupperman adalah satu dari beberapa orang yang memiliki hubungan dengan CSP untuk bergabung dengan administrasi Trump.

Lainnya termasuk Kellyanne Conway, yang perusahaannya menghasilkan jajak pendapat yang meragukan untuk CSP. Ia mengklaim bahwa lebih dari setengah Muslim Amerika menganjurkan mengganti hukum AS dengan hukum Islam.

Bolton, yang menunjuk Kupperman, juga sering muncul di program radio Gaffney, seperti halnya Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, SPLC mencatat.

Nathan Lean, penulis The Islamophobia Industry, mengatakan bahwa itu bukan “kecelakaan bahwa orang-orang dengan koneksi yang jelas dengan kelompok-kelompok kebencian anti-Muslim sedang diangkat di dunia Trump”.

“Faktanya, dengan John Bolton di pucuk pimpinan Keamanan Nasional, kemungkinan seperti itu akan sangat diharapkan,” katanya kepada Al Jazeera.

“Asosiasi Kupperman dengan Frank Gaffney sudah cukup untuk mendiskualifikasi dia dari jabatan pemerintah mana pun, apalagi posisi yang membiarkan dia menasihati seorang pria yang bisa dibilang ada di telinga presiden setiap hari untuk membicarakan masalah keamanan nasional.” (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.