Kebrutalan Kekaisaran Cina terhadap Muslim Uighur

585

XINJIANG (Arrahmah.com) – Sekitar 20 juta Muslim dan warga Uighur yang berbahasa Turki, yang membentuk komunitas terbesar di provinsi Xinjiang di Cina barat, menghadapi penindasan brutal oleh polisi dan yang lainnya yang bertindak atas nama pemerintah Cina, lansir Convivium pada Rabu (16/1/2019).

Setelah Mao Zedong menduduki Xinjiang secara militer pada tahun 1949, rezimnya dari tahun 1950-an hingga 1970-an memindahkan banyak orang Cina Han ke Xinjiang, yang tak terhindarkan meningkatkan ketegangan antara orang Uighur dan polisi setempat. Salah satu hasilnya adalah kerusuhan tahun 2009 di ibu kota Urumqi dengan banyak pertumpahan darah dan korban jiwa.

Pertama kali ditaklukkan oleh kekaisaran Qing pada abad ke-18, banyak orang Uighur di Xinjiang teralienasi pada tahun 1990-an ketika republik-republik Asia Tengah memperoleh kemerdekaan dari bekas Uni Soviet.

Diskriminasi jangka panjang oleh pejabat Cina, termasuk kesulitan mengakses paspor, hotel, dan layanan perbankan memperburuk keterasingan tersebut. Praktik pemerintah lainnya, seperti memaksa wanita Uighur untuk membuka kerudung dan memotong pakaian muslimah mereka.

Akademisi Adrian Zenz dari Sekolah Kebudayaan dan Teologi di Korntal, Jerman, memperkirakan bahwa, tanpa jejak proses hukum, ada lebih dari satu juta Uighur Xinjiang antara usia 20 dan 79 tahun, yang dipenjara di 1.200 fasilitas. Dia menambahkan dalam sebuah ceramah di Fairbank Centre for Chinese Studies di Universitas Harvard bahwa kamp-kamp interniran suram, dengan “pendidikan ulang” yang tak berkesudahan memaksa para napi berpikir seperti pola pikir Cina.

Menurut Washington Post, Zenz menambahkan bahwa tujuan pencucian otak adalah untuk “membunuh ingatan siapa mereka, menghapus identitas, bahasa, dan sejarah mereka yang terpisah. Bahkan pelanggaran sekecil apa pun yang dirasakan, seperti memiliki salinan Al-Quran di telepon atau membuat kontak di luar negeri, dapat mengakibatkan penahanan.”

Pada tahun 2017, Presiden seumur hidup Xi Jingping mulai mendirikan gulag “pendidikan ulang” untuk Uighur dan komunitas Muslim lainnya. Itu mirip dengan kamp-kamp kerja paksa yang didirikan di seluruh Cina setelah pertengahan tahun 1999 untuk Falun Gong dan tahanan lainnya. Kedua jaringan menerima narapidana yang ditangkap oleh agen keamanan publik tanpa berpura-pura sidang, persidangan, atau banding.

Oktober lalu, subkomite tentang hak asasi manusia dari Komite Urusan Luar Negeri House of Commons Kanada mempelajari kesulitan para Uighur dan Muslim Turki lainnya. Berikut ringkasan bukti yang diberikan:

  • Pada tahun 2017, Presiden seumur hidup Xi Jingping mulai mendirikan gulag “pendidikan ulang” untuk Uyghur dan komunitas Muslim lainnya. Itu mirip dengan kamp kerja paksa yang didirikan di seluruh Cina setelah pertengahan 1999 untuk Falun Gong dan tahanan nurani lainnya. Kesaksian dari para saksi dengan pengetahuan khusus menggambarkan penindasan yang meluas di Xinjiang yang mengancam tidak hanya keluarga, tetapi juga kelangsungan hidup identitas Uighur. Mereka menggarisbawahi bagaimana otoritas Cina sekarang menghubungkan semua ekspresi Islam atau identitas Uighur sebagai bukti ekstremisme Islam. Penduduk Muslim Turki di wilayah tersebut menjadi sasaran indoktrinasi politik yang didukung oleh kehadiran polisi yang luar biasa yang memanfaatkan teknologi pengawasan massal.
  • Uighur dan Kazakh bereaksi dengan berhenti mempraktikkan keyakinan mereka sebagai sebuah komunitas. Kriminalisasi kehidupan Muslim Turkistan juga telah menyebabkan penangkapan ratusan ribu sejak 2014. Para saksi mencatat bahwa perhatian dunia hanya beralih ke Cina pada musim semi 2018, karena bukti menunjukkan bahwa pihak berwenang membangun kamp-kamp di mana hingga satu juta Muslim Turkistan ditahan tanpa dakwaan untuk periode yang tidak terbatas dengan dalih “pendidikan ulang politik.”
  • Saksi mata menggambarkan fasilitas penjara yang terlalu penuh dan tidak bersih di mana kelaparan merajalela, dan tahanan dihukum melalui perlakuan buruk fisik dan psikologis. Kematian terjadi di kamp-kamp, ​​terutama di kalangan orang tua dan orang lemah. Beberapa saksi menyerukan agar Pemerintah Kanada menuntut agar Cina mengizinkan penyelidik hak asasi manusia yang independen ke provinsi tersebut.
  • Kampanye ini membawa implikasi yang signifikan bagi Muslim Turkistan di luar Cina, yang tidak dapat berkomunikasi dengan keluarga mereka. Ini termasuk komunitas berkekuatan 2.000 orang Uighur di Kanada, yang sendiri memiliki 300 anggota keluarga yang ditahan di kamp. Saksi mata mengusulkan agar kasus pelecehan terhadap minoritas Cina dilacak, dan kementerian luar negeri kita mengangkat kasus ini dengan pejabat Cina.
  • Saksi mata mengatakan kritik terutama datang dari negara-negara Barat dan PBB; komunitas internasional secara keseluruhan sampai saat ini gagal meminta pertanggungjawaban Cina atau melindungi minoritas Muslim Turkistan. Beberapa mendesak Pemerintah Kanada untuk mengoordinasikan upayanya dengan negara-negara yang berpikiran sama untuk secara terbuka mengutuk Cina atas tindakannya. Lainnya menyerukan pengenaan tindakan ekonomi yang ditargetkan terhadap para pejabat yang telah memimpin kampanye penindasan. Para saksi mencari langkah-langkah ekonomi yang ditargetkan terhadap warga negara asing yang terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia untuk diimplementasikan.

Seperti yang dicatat oleh Robert D. Kaplan: “Penindasan komunitas Muslim Uighur di Cina barat adalah bagian penting dari kebijakan kekaisaran baru Beijing.” Ia menilai bahwa Inisiatif Sabuk dan Jalan besar-besaran di Cina “membutuhkan penaklukan total penduduk Uighur.”

Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) adalah suatu strategi pembangunan yang diusulkan oleh Xi Jinping yang berfokus pada konektivitas dan kerja sama antara negara-negara Eurasia, terutama Republik Rakyat Cina (RRC), Sabuk Ekonomi Jalur Sutra (SREB) berbasis daratan dan Jalur Sutra Maritim (MSR) lintas samudra. Strategi tersebut menegaskan tekad Cina untuk mengambil peran lebih besar dalam urusan global dengan sebuah jaringan perdagangan yang berpusat di Cina.

Kampanye brutal telah menyebabkan Uighur melarikan diri ke Asia tengah dan tenggara untuk menghindari penganiayaan etnis dan agama. Mereka berbagi ikatan etnis, bahasa, dan agama dengan populasi Asia Tengah — Kazakhstan, Kirgistan, dan Tajikistan, yang berbatasan dengan Xinjiang — dan sekarang semuanya tergantung secara ekonomi pada Cina dan telah menghasilkan tekanan Cina pada orang Uighur. Organisasi Kerjasama Shanghai telah melembagakan kerja sama keamanan negara-negara Asia Tengah, yang secara langsung menargetkan Uighur.

Kepemimpinan Uighur, yang sadar akan penderitaan umum yang dihadapi oleh totaliterisme Cina, telah menunjukkan solidaritas dengan Falun Gong. Negara-negara yang memprotes viktimisasi komunitas Uighur harus dilanjutkan. Tinjauan Berkala Universal 2018 (AS) menunjukkan secercah cahaya, tetapi upaya di masa depan tidak boleh menunggu sampai Cina berikutnya di U.P.R. siklus beberapa tahun dari sekarang.

Baik komunitas agama maupun sekuler di seluruh dunia, terutama negara-negara mayoritas Muslim, harus berbicara keras tentang tragedi yang terjadi terhadap Uighur di Xinjiang.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.