Uighur di Australia: Cina memata-matai kami!

Dua wanita etnis Uighur yang tinggal di Australia berbicara kepada kantor berita SBS News.
409

CANBERRA (Arrahmah.com) – Presiden Asosiasi Turkistan Timur Australia, Nurmuhammad Majid, mengatakan banyak anggota masyarakat etnis Uighur di Australia merasa takut dan mengatakan kepadanya bahwa mereka telah menerima panggilan telepon dan pesan-pesan WhatApp dari orang-orang yang mengaku sebagai “polisi keamanan Cina”.

Mereka mungkin telah melarikan diri dari negaranya, tetapi warga Uighur yang tinggal di Australia mengatakan mereka masih di bawah pengintaian pemerintah Cina.

“Anggota Uighur di Australia menerima berbagai cara ancaman atau tekanan oleh pemerintah Cina,” katanya kepada SBS News.

“Mereka menerima panggilan langsung, mereka ditekan dengan mengancam anggota keluarga di negara asal kami.”

Seorang etnis Uighur yang berbasis di Melbourne, mengatakan ia mulai menerima serangkaian pesan sekitar sebulan yang lalu, setelah pejabat pemerintah Cina meminta ibunya menyerahkan nomor teleponnya.

“Saya memberikan nomor telepon saya kepada ibu saya dan kemudian setelah itu, hari berikutnya, saya dihubungi oleh agen keamanan di luar negeri melalui Whatsapp,” katanya.

“Mereka bertanya tentang informasi pribadi saya, orang itu bertanya tentang CV saya, apa status saya di negara ini, apa yang saya lakukan, yang mana yang saya tuju, di mana saya tinggal.”

Uighur adalah minoritas Muslim Turki yang sebagian besar bermukim di provinsi Xinjiang di barat laut Cina, di mana mereka merupakan 45 persen dari populasi.

Associate Professor ANU Michael Clarke adalah seorang ahli dalam sejarah dan politik wilayah tersebut dan mendukung klaim-klaim dari komunitas Australia, dengan mengatakan mereka konsisten dengan laporan-laporan dari seluruh dunia.

“Sudah ada aliran bukti yang cukup dan pelaporan selama 12 bulan terakhir, menunjukkan bahwa partai [komunis] secara efektif memantau dalam berbagai bentuk populasi diaspora Uighur di seluruh dunia, terutama di Amerika Serikat, Kanada, dan juga Eropa serta di Australia,” katanya.

Pengintaian untuk Membungkam Kritik

PBB mengatakan bahwa Cina menahan hingga satu juta warga Uighur di kamp-kamp interniran di provinsi Xinjiang.

Pria Uighur di Melbourne yang berbicara dengan SBS News meyakini bahwa mantan istrinya dan putranya yang berusia dua tahun termasuk di antara mereka yang dipenjara. Dia belum mendengar kabar dari mereka sejak Januari.

“Saya benar-benar takut jika dia berada di kamp pendidikan ulang,” katanya.

“Aku tidak tahu apakah ibunya dan neneknya pergi ke kamp pendidikan ulang. Aku tidak tahu siapa yang merawat putraku.”

Orang-orang Uighur di Australia mungkin telah melarikan diri dari negara pengintai tetapi mereka hidup dalam ketakutan.

“Ini belum pernah terjadi sebelumnya dalam konteks global saat ini, di mana Anda memiliki satu hingga dua juta anggota dari satu kelompok etnis tertentu diinternir dalam situasi hukum tambahan, sehingga sebagian besar orang yang ditahan di kamp-kamp ini didakwa dengan kejahatan apa pun dan ditahan tanpa batas waktu,” kata Clarke.

Dia percaya Cina menggunakan taktik pengintaian di luar negeri untuk membungkam kritik.

“Apa yang tampaknya dilakukan partai adalah menggunakan tekanan pada anggota keluarga misalnya, yang mungkin masih di Xinjiang untuk menekan warga Uighur di luar negeri untuk tidak berbicara dan tidak mengkritik pendekatan pemerintah Cina di wilayah tersebut.”

Clarke mengeatakan bahwa kebanyakan warga Uighur di Australia takut mengatakan apa yang sebenarnya terjadi pada mereka karena bisa membahayakan nyawa keluarga mereka. Mereka mengatakan ketika mereka menjadi lebih vokal tentang keadaan keluarga mereka di Xinjiang, mereka semakin menjadi sasaran keamanan negara Cina.

Pekan lalu, setelah bertahun-tahun menyangkal, Cina mengakui kamp-kamp itu ada tetapi mengklaim bahwa para “siswa” ada di sana secara sukarela dan terlibat dalam kelas-kelas yang dirancang untuk memerangi terorisme.

Pihak berwenang di Xinjiang merilis foto-foto langka yang memperlihatkan tahanan tersenyum di ruang kelas – gambar yang sesuai dengan narasi baru.

Beberapa bulan yang sebelumnya Cina dengan segera menyangkal keberadaan kamp-kamp ini dan menyatakan bahwa itu adalah kebohongan kekuatan-kekuatan eksternal yang bermusuhan, seperti media atau NGOS. Namun akhirnya pernyataan tersebut berubah 180 derajat dan menyarankan bahwa diperlukan kamp-kamp dengan dalih pelatihan kejuruan dan mengarahkan kembali populasi Uighur di kawasan itu dari pemikiran “ekstremis”, kata Clarke.

Banyak yang melarikan diri dari kamp memiliki kisah-kisah terperinci tentang penyiksaan dan hukuman dan mengatakan orang-orang Uighur dipaksa untuk murtad.

“Tujuan dari kamp-kamp ini pada dasarnya adalah bentuk pembersihan budaya, saya berpendapat atas nama kontra-terorisme,” kata Clarke.

Walaupun benar bahwa Xinjiang telah mengalami serangkaian serangan sejak awal 90-an, Clarke mengatakan ancaman itu tidak sebanding dengan penahanan massal terjadi.

“Pertanyaan kuncinya adalah apakah skala dan ruang lingkup program pendidikan ulang Cina cocok dengan ancaman terorisme, tetapi saya berpendapat bahwa ancaman terorisme telah dilebih-lebihkan selama dekade terakhir.”

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.