Hidup ribuan kilometer dari Cina, warga Uighur di Australia dibayang-bayangi ketakutan

Komunitas etnis muslim Uighur di Australia. (Foto: SBS News)
404

SYDNEY (Arrahmah.com) – Setidaknya 10 warga Australia berlatar belakang Uighur dikabarkan telah menghilang di Cina dan dikhawatirkan telah ditahan di kamp-kamp yang kontroversial.

Zulfiye Hiwilla pindah ke Sydney dari Cina 13 tahun yang lalu.

Dia sekarang menjalankan bisnis kecil di barat Sydney dan meskipun ribuan kilometer dari provinsi Xingjiang, masih takut dengan negara Cina.

Adik perempuannya dan ipar laki-lakinya, keduanya penduduk tetap di Australia, kehilangan kebebasan ketika melakukan perjalanan ke Cina pada 2017.

“Adik perempuan saya dan suaminya [bepergian] kembali ke negara saya pada Februari 2017. Pemerintah Cina mengambil paspor dia dan suaminya,” kata Hiwilla, berbicara di depan umum dengan SBS News untuk pertama kalinya.

Dia percaya saudara iparnya mungkin berada di ‘kamp pendidikan ulang’ yang kontroversial di provinsi Xinjiang di mana mayoritas warga Uighur – minoritas Muslim Turki – ditangkap.

“Putri dan putra mereka masih di Australia,” katanya. “Mereka sangat marah, kaget, anak-anak menangis, dan sangat stres.”

Pihak berwenang di Beijing mengklaim kamp itu sebagai “pusat pelatihan pendidikan kejuruan” yang digunakan untuk mengurangi ekstremisme dengan mengajar warga tentang hukum dan membantu mereka belajar bahasa Mandarin.

Pada Agustus PBB mengatakan telah menerima banyak laporan yang dapat dipercaya bahwa satu juta etnis Uighur di Cina ditahan dalam apa yang menyerupai “kamp interniran besar yang diselimuti kerahasiaan”.

Ketika dihubungi oleh SBS News, seorang juru bicara dari Departemen Luar Negeri (DFAT) mengeluarkan pernyataan yang mengatakan: “Australia tidak dapat menentukan berapa banyak warga Uighur yang ditahan di Xinjiang yang dapat memiliki status penduduk tetap Australia”.

Tapi, pakar kebijakan Cina Michael Clarke, dari Universitas Nasional Australia, mengatakan jumlahnya bisa dua kali lipat.

“Sayangnya kami tidak tahu angka pastinya, namun dari kontak saya dengan komunitas Uighur baru-baru ini, saya pikir akan ada setidaknya 10 kasus, dan jika tidak lebih,” katanya.

Diplomat senior Graham Fletcher, kepala seksi DFAT di Asia Utara, mengatakan kepada Komite Perkiraan Senat pada Oktober bahwa dia mengetahui setidaknya tiga warga Australia Uighur yang dipenjara di Cina, tetapi mengatakan semua telah dibebaskan.

Australia adalah rumah bagi komunitas Uighur yang memiliki ikatan erat dengan perkiraan populasi lebih dari 3.000 orang.

Peningkatan pengawasan

Seorang etnis Uighur yang tinggal di Adelaide, mengatakan kepada SBS News bahwa pihak berwenang Cina telah menghubunginya melalui video call pada Desember menggunakan akun ibunya di aplikasi pengiriman pesan Cina WeChat.

“Saya sangat senang dan saya tidak sabar untuk melihat ibu saya setelah berbulan-bulan terputus [komunikasi], kemudian segera setelah saya terhubung [pada panggilan video] para petugas keamanan muncul di layar dan mereka mengidentifikasi diri mereka sebagai petugas keamanan di Xinjiang ,” dia berkata.

“Kemudian dia menunjukkan ibu dan saudara ipar saya sedang duduk di kursi polisi.”

“Tangan ibuku diborgol. Segera setelah itu, dia menempatkan layar pada dirinya sendiri dan mulai menanyai aku.”

Pria berusia 37 tahun itu mengatakan dia merasa tidak punya pilihan selain mematuhi tuntutan para petugas dan menyerahkan perincian kartu SIM Australia dan suaminya serta kartu Medicare melalui WeChat.

Dia mengatakan dia enggan mengungkapkan identitasnya karena takut membahayakan nyawa keluarganya. Suaminya telah mengajukan permohonan status pengungsi di Australia.

Kasus-kasus seperti itu menunjukkan intensifikasi pengawasan oleh pasukan keamanan Cina pada warga Uighur di Australia, kata Nurmuhammad Majid dari East Turkestan Association Australia.

“Di masa lalu, komunitas kami hanya mendengar tentang panggilan telepon dan pesan teks di WeChat dari otoritas Cina,” katanya.

“Ini pertama kalinya kami mendengar panggilan video dengan cara ini.”
Di dalam ‘kamp pendidikan ulang’

Awal pekan ini, Cina mengizinkan media mengakses internasional di dalam kamp-kamp Xinjiang.

Warga terlihat melakukan tarian tradisional, menyanyikan “jika Anda bahagia dan Anda tahu itu” dan belajar di kelas.

Ketika diwawancarai di hadapan pejabat pemerintah Cina, warga Bilikiz yang berusia 22 tahun mengatakan dia datang ke pusat atas kemauannya sendiri.

“Saya melamar untuk datang ke sini secara sukarela,” klaimnya.

“Saya berkali-kali mendengarkan seorang pengkhotbah ilegal berbicara. Setelah itu, beberapa pemikiran ekstremis muncul di kepala saya yang melanggar hukum.”

Itu adalah tanggapan umum dari orang-orang Uighur yang diwawancarai di dalam kamp.

Seorang warga Cina yang terasing dari minoritas Uighur, Wu’er Kaixi, yang sekarang tinggal di Taiwan, mengatakan itu adalah tipikal bagaimana pemerintah Cina menerima kunjungan media.

“Ketika pemerintah Cina mengatur perjalanan bagi para jurnalis – domestik atau asing – seringkali itulah yang ingin mereka sajikan,” katanya.

“Lalu untuk menutupi apa yang telah mereka bohongi tentang apa yang terjadi di Xinjiang akhir-akhir ini, yang merupakan konsentrasi massa terhadap kehendak orang.”

Kedutaan Cina tidak menanggapi permintaan komentar tersebut.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.