Arab Saudi, UEA, dan "Israel" berkolaborasi untuk melemahkan Turki

Presiden Suriah Bashar Asad.
673

ANKARA (Arrahmah.com) – Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), dan “Israel” mengadakan pertemuan rahasia untuk mengoordinasikan rencana yang akan membuat Presiden Suriah Bashar Asad diintegrasikan kembali ke Liga Arab dalam upaya untuk melemahkan posisi Turki di wilayah tersebut.

Pejabat intelijen senior dari tiga negara – yang tidak memiliki hubungan diplomatik resmi – menghadiri pertemuan rahasia di ibukota Teluk yang tidak disebutkan namanya bulan lalu, menurut “sumber-sumber Teluk dengan pengetahuan tentang pertemuan” yang berbicara dengan Middle East Eye (MEE).

Para pejabat menyetujui pertemuan itu untuk membahas sejumlah masalah regional, di antaranya adalah dampak dari pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi pada Oktober, ancaman yang dirasakan Turki dan integrasi kembali Suriah ke Liga Arab.

Selama pertemuan itu disepakati bahwa Turki harus dipandang sebagai ancaman regional utama, dengan direktur badan intelijen “Israel” Mossad, Yosi Cohen, mengatakan kepada rekan-rekannya di Saudi dan Emirati bahwa: “Kekuatan Iran rapuh. Ancaman nyata datang dari Turki. ”MEE mengklaim inilah yang mendorong pihak-pihak terkait untuk membahas reintegrasi Suriah ke Liga Arab – yang ditangguhkan pada 2011 karena gagal menghentikan tindakan keras terhadap pengunjuk rasa Musim Semi Arab – melihat Suriah sebagai penyeimbang. untuk kekuatan Turki. Mengutip seorang pejabat Teluk menjelaskan tentang diskusi, MEE menjelaskan:

Mereka [para kepala intelijen] tidak mengharapkan Bashar [Asad] untuk memutuskan hubungan dengan Iran, tetapi mereka ingin Bashar menggunakan orang Iran daripada digunakan oleh mereka. Pesannya adalah: ‘Kembalilah ke cara ayahmu [mantan Presiden Suriah Hafez Asad] memperlakukan Iran, setidaknya sama sederajat, bukan tunduk pada kepentingan Iran’.

MEE juga mengungkapkan bahwa pertemuan Saudi-UEA-“Israel” inilah yang memicu “kesibukan kunjungan” ke Suriah sepanjang Desember, termasuk kunjungan Presiden Sudan Omar Al-Bashir ke ibukota Suriah Damaskus dan kunjungan oleh wakil kepala intelijen Emirati , Ali Al-Shamsi. Tak lama setelah itu, Bahrain dan UEA mengumumkan akan membuka kembali kedutaan mereka di Damaskus.

Meskipun pertemuan untuk membahas kembali Suriah bergabung dengan Liga Arab dijadwalkan berlangsung pada 6 Januari, hal tersebut masih ditunda sampai hari ini. Negara-negara lain juga telah menyatakan minat untuk mengintegrasikan kembali Suriah, dengan Aljazair mengatakan akan menekan Tunisia – di mana pertemuan Liga Arab akan diselenggarakan pada Maret. Baru diketahui bahwa Libanon, Yordania, dan Irak akan mengajukan proposal tentang kembalinya Suriah ke organisasi itu, dengan dukungan Mesir.

Ini bukan pertama kalinya muncul bahwa Arab Saudi dan UEA telah bekerja untuk membantu Asad. Pada Senin terungkap bahwa negara-negara Teluk membantu rezim Asad dalam membunuh para pemimpin oposisi Suriah, terlepas dari kenyataan bahwa mereka sebelumnya mendukung pejuang oposisi di tahap awal perang sipil Suriah, yang telah berlangsung sejak 2011. Saudi dan UEA dikatakan telah membantu pembunuhan 80 pejuang oposisi antara 2012 dan 2014, mengungkapkan lokasi mereka ke rezim Suriah sehingga bisa melakukan serangan bom. Di antara mereka yang terbunuh adalah para pemimpin oposisi terkemuka, termasuk Zahran Alloush – komandan Jaish Al-Islam – dan Hassan Aboud dan Khalid Al-Suri dari Ahrar Al-Sham.

(fath/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.