Utusan AS untuk perdamaian Teluk dikabarkan mundur

Anthony Zinni, utusan AS yang menangani sengketa Qatar. (Foto: Press TV)
173

WASHINGTON (Arrahmah.com) – Seorang utusan Amerika Serikat yang ditugaskan menyelesaikan krisis diplomatik antara Qatar dan negara-negara tetangga di Teluk Arab telah berhenti dari jabatannya dengan alasan kemalasan para pemimpin regional untuk terlibat dalam dialog, menurut CBS News, Selasa (8/1/2019).

Kantor berita yang berbasis di AS mengatakan bahwa Anthony Zinni, seorang pensiunan jenderal marinir, mengundurkan diri setelah menyadari bahwa ia “tidak dapat membantu menyelesaikan” sengketa yang telah berlangsung selama 18 bulan, di mana empat negara Arab memutuskan hubungan diplomatik dan transportasi dengan Qatar, setelah menuduh negara itu mendukung “terorisme”.

Qatar membantah tuduhan itu.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab (UEA), Bahrain, dan Mesir juga memberlakukan blokade darat, laut dan udara di negara Teluk kecil itu.

Zinni, mantan komandan Komando Pusat AS, mengatakan dia mundur karena “keengganan para pemimpin regional untuk menyetujui upaya mediasi yang kami tawarkan.”

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS mengonfirmasi pengunduran diri Zinni ke kantor berita Associated Press. Menurut Robert Palladino, pemerintahan Presiden AS Donald Trump akan terus melanjutkan pekerjaan Zinni, yang juga termasuk membahas gagasan tentang kelompok mirip NATO yang disebut Aliansi Strategis Timur Tengah (MESA) dengan para pemimpin regional.

Para pengamat mengatakan pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi di dalam konsulat kerajaan di kota Turki Istanbul membuat rencana terbalik bagi pembicaraan yang diperantarai AS untuk menyelesaikan krisis Teluk di Washington pada Oktober.

Sigurd Neubauer, seorang analis politik Teluk, menyatakan bahwa tanpa mengakhiri blokade Qatar dan tanpa tanda-tanda Gedung Putih menjadi tuan rumah KTT dalam waktu dekat, aliansi seperti MESA tidak memiliki peluang untuk berdiri.

“Meskipun dia [Zinni] ditugaskan untuk membantu menyelesaikan krisis, sekali itu tidak lagi dapat dicapai, setidaknya saat ini, dia berusaha memperbaiki keretakan melalui kerja sama militer yang terintegrasi,” Neubauer mengatakan kepada Al Jazeera.

“Dan dengan pembunuhan Khashoggi, itu menjadi tidak mungkin.”

Mediasi yang gagal

Zinni diangkat oleh mantan Menteri Luar Negeri, Rex Tillerson, pada Agustus 2017, dua bulan setelah perselisihan antara kuartal yang dipimpin Saudi dan Qatar meletus.

Pengunduran dirinya bertepatan dengan tur Timur Tengah Menlu Mike Pompeo yang mencakup pemberhentian di enam negara yang membentuk Dewan Kerjasama Teluk (GCC), serta Mesir dan Yordania.

Para pejabat Departemen Luar Negeri mengatakan Pompeo berharap perjalanannya akan memperkuat GCC, yang telah dilemahkan oleh krisis Teluk, dan mengatur pertemuan puncak para pemimpinnya di Amerika Serikat akhir tahun ini. Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Qatar semuanya adalah anggota GCC.

Upaya mediasi oleh Kuwait juga gagal mengakhiri krisis sejauh ini.

Negara-negara yang memboikot itu bersikeras Doha harus memenuhi daftar tuntutan yang diajukan kepadanya pada awal perselisihan, yang meliputi penutupan Jaringan Media Al Jazeera, mengurangi hubungan dengan Iran dan menutup pangkalan militer Turki di Qatar.

Pemerintah Qatar mengatakan tuntutan itu merupakan intervensi ilegal terhadap kedaulatannya.

Pada bulan November, Arab Saudi dan Mesir mengatakan blokade akan berlanjut dan mereka tidak mau membuat “konsesi apa pun” terhadap Doha.

Emir Qatar, Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani, mengatakan bahwa negaranya tetap siap mengadakan pembicaraan untuk mengakhiri perselisihan.

“Dalam krisis Teluk posisi kami tetap tidak berubah – mengangkat blokade dan menyelesaikan perbedaan melalui dialog,” tuturnya pada bulan Desember.

Meskipun ada gangguan awal pada rantai pasokannya, Qatar telah berhasil mengatasi embargo dengan membangun hubungan perdagangan baru, terutama dengan sekutu Turki, dan menyuntikkan sekitar $ 40 miliar dari cadangan mata uang asingnya yang cukup ke dalam perekonomian. (Althaf/arrahmah.com)

Baca artikel lainnya...

Comments are closed.